SedekAH membawa berkAH untuk semuanyAH…. AH… AH… AH

Merasa anehkah dengan judul cerita ini? Sama gw juga?!

Tapi mudah-mudahan diakhir cerita bisa lebih jelas kenapa judulnya SedekAH membawa berkAH untuk semuanyAH…. AH… AH… AH.

Di sore hari, langit tampak biru. Susana terasa teduh dan sejuk. Gw berjalan di sore hari menapaki trotoar Kota Bandung yang memiliki 2 fungsi sekaligus, tempat pejalan kaki dan tempat pedagang berjualan. Ketika itu gw bermaksud pergi menuju warung internet. Tujuan gw ke sana Cuma ingin memastikan apakah ujian saringan yang baru saja gw lewati minggu lalu lulus atau tidak? Akhirnya setelah gw cek, Syukurlah gw lulus.

Seketika itu juga gw berteriak…

Gw : “GW LULUS MAS?!”

Mas operator  WARNET : “Lulus audisi miss waria 2006? Perwakilan Bandung ya mas? Selamat ya.”

Gw : “Wuaah?! Terserah mas deh. Yang penting saya hepi?! Cihuy?!”

***

Cerita ini bermula ketika…

Di tahun 2006 (tahun yang penuh warna buat hidup gw), gw ngerasa beruntung karena impian gw buat meneruskan sekolah ke jenjang perkuliahan bisa benar-benar terjadi. Sebelumnya sempat terbesit dalam otak gw bahwa sehabis lulus SMA tuh mendingan langsung kerja aja (entah kerja apaan, yang penting gw punya income). Tadinya sih gw udah ada persiapan buat kerja sebagai mentalis  seperti Dedy Corbuzier, tapi  enggak jadi aja ah bakat gw udah jelas kok di Modelling (model rekonstruksi pembunuhan buat POLWITABES Bandung).

Karena gw ditakdirkan buat kuliah, gw harus benar-benar mensyukuri kenyataan tersebut. Dibalik itu, gw mempunyai obsesi untuk menorehkan prestasi di bidang akademik perkuliahan. Harapan gw sih enggak muluk-muluk, untuk parameter prestasi keberhasilan akademik, gw cuma pengen setiap semester itu indeks prestasi gw minimal 3,00. Itu berarti rata-rata seluruh nilai perkuliahan gw dapet nilai b.

Seperti apakah perjalanan karir akademis gw?

Hmm…

Perjalanan kuliah gw dari semester ke semester sangatlah tragis. Spesial buat lu, gw udah rangkumin nih perjalanan kuliah gw.

Berikut adalah kisah perkuliahan gw :

Perjalanan perkuliahan gw di semester 1…

Gw terlihat ambisius untuk masuk ke semua kelas mata kuliah yang gw ambil. Gw jadi rajin dikarenakan gw takut jadi mahasiswa yang paling ancur prestasi akademiknya. Apalagi kampus gw itu kumpulan putra-putri daerah di seluruh Indonesia (Gw takut tersisihkan di semester awal).  Jadi, di pertemuan awal gw semangat mampus. Di pertemuan perdana bersama teman-teman kuliah, gw merasa canggung dan kaku karena baru pertama kali ini gw bergaul dengan semua suku yang ada di nusantara. Walaupun ketika itu gw cukup terkenal di kalangan masa kampus dengan prestasi gw sebagai model tetap majalah ternak belut, gw masih aja minder kalo berinteraksi dengan temen-temen kuliah.

Setelah menjalani masa perkuliahan, akhirnya gw bertemu dengan minggu yang sakral yaitu minggu ujian tengah semester (UTS). Selama UTS ini, gw mempersiapkannya dengan setengah matang (udah kaya telor aja ya?). Gara-gara persiapannya Cuma setengah-setengah, soal-soal UTS yang udah ada di depan mata menjadi tampak seperti  surat akte nikah yang harus gw tanda tangani. Menegangkan?!

Gara-gara penyakit gamteng[1], Gw jadi sering ngaco klo Ngisi soal-soal UTS. Hasilnya, gw Cuma dapet IP perdana 2,XXX. Gw sedih?! it’s all because of cita-cita gw buat dapet IP perdana yang bagus tidak bisa terlaksana. Sembari ngedenger lagu putus asa seperti soundtrack-nya titanic, gw pun menyesali kesalahan gw di kamar.

Perjalanan perkuliahan gw di semester 2-4…

Setelah tragedi semester 1 tadi, gw pun menjalani semester 2 dengan perasaan optimis. Gw optimis bakal jadi number 1 di kampus gw. Yakin?!

Tapi sayangnya keyakinan gw tidak diiringi oleh keseriusan dalam menggapai suatu tujuan yang diinginkan. Kebiasaan gw dateng telat, nge-copy catetan temen menjelang ujian, ngejahilin temen maupun kebiasaan males mandi pun masih tetap berjalan. So, bisa dipastikan gw ngelamin lagi yang namanya bad ending. Hal-hal tidak senonoh seperti itu terus terjadi dari semester 2 sampai semester 4.

Gara-gara nilai gw hancur, gw pun dikutuk buat ngerasain multiplier effect-nya. Gara-gara nilai gw hancur lebur, gw jadi nggak bisa dapet cewek sampai usia 20 tahun ini (ini alibi gw selama ini jomblo, apakah anda mempunyai pengalaman yang lebih menyedihkan dari gw?).

Akhirnya gw pun nyanyiin lagu Ahmad Dhani yang sedikit di re-make liriknya di kamar dengan gitar akustik di dada gw yang bidang. Berikut adalah lirik yang gw dendangkan :

Reff:

”Tuuuhan beriiikanlaaah akuuu…..”

“Keeekasih yaaang baiiik hatiii…”

“Yaaang nerima ip hancuuuur….”

“Selaaamaaanyaaa….”

ahmad

(jreeng   jreng    jreng…)

Terbesit dalam dada gw…

“Adakah gadis yang mau dengan diriku?”

“Apakah gw harus pesen iklan baris di koran buat cari cewek?”

“Apakah mata uang India?” (tuh kan masih kepikiran pertanyaan enggak penting, dasar?!)

Yasudah lah yaah, mau gimana lagi? Gw sih pasrah aja nerima semua ini. Tapi, satu hal yang kita lupakan…… Bagaimana nasib nilai kuliah gw? Help?!

Sehabis itu gw menderita gangguan dalam diri gw, gw mengidap phobia nilai ancur (nilai C ke bawah). Ketika pengumuman nilai, gw seringkali menjadi pelengkap di kala teman-teman gw ber-euphoria merayakan keberhasilan mendapatkan nilai yang bagus. Ketika temen-temen gw bilang, yesss?! Gw Cuma bisa bilang, “God…NOooo…  why it must be me? The handsome one…..”

Yang anehnya, udah tau nilai ancur gara-gara males. Eeeh kok malah makin males keseharian gw. Selain harta dan wanita, inilah godaan terberat gw sebagai laki-laki. Malas?!

Malas? Tapi kalo urusan makan, e’e, nafas, minum, selonjoran, tidur siang dan ngaca, gw selalu menjadi garda terdepan (Gw enggak mungkin malas).  Untuk urusan itu, Gw adalah semangatman, temennya superman. Gw bersyukur enggak males buat bernafas, gak kebayang jadinya gimana.

Seiring dengan seringnya gw mendapat nilai yang kurang memuaskan selama  semester-semester ini, akhirnya gw tersadarkan bahwa gw terancam oleh tragedi perkuliahan yang berbahaya dan ngehadapinya dengan santai. Busyet… nyantai banget hidup gw.

Jujur, gw ngejalanin hidup ini seakan-akan gak pernah serius, walaupun gw salah satu sampel manusia yang senang bergurau, adakalanya gw harus tampil serius menjalani hidup ini… Ada yang mau ngerasain sadisnya keseriusan gw. Terimalah ini :

Uhuk… uhuk….

Gw serius nih…

penyair

Kepercayaan diriku mulai pudar, atmosphere pertemananku menurun, gairah hidupku turun, mati rasa .

Ampun…  Hilang semua harapanku ‘tuk memiliki status mahasiswa berprestasi…

sekali lagi, kini aku mati rasa…

Stress …..

aku stress…

semuanya putih….

Terkadang ada gelembung-gelembung udara di sekitar tatapan mataku……..

terkadang aku tak bernafsu mengencangkan otot bibir dan pipi hanya sekedar untuk tersenyum…..

aku bosan ngejalani keseharianku…

Kenapa dunia ini tidak memberi pengertian untukku…..

palung jiwaku sudah cukup terasuki rasa pahit dan lelah…

Aku pikir aku sudah memberikan semuanya…

tapi kenapa aku harus ngejalani carut marutnya kenyataan pemandangan ini…..

aaaahhhh segalanya sudah aku coba dalami…. Cinta memang bukan alternatif…..

apakah kerja keras dan keseriusan benar-benar akan membuat hidup gw lebih bermakna?

(HUSS HUSS HUSSS AH..  kok jadi galau gini… ternyata kalo gw orang yang serius enggak asik ah….)

***

Yeaaaah…. Kembali ke susan sudarwin…

Intinya… Gw terjatuh…

Gw butuh solusi… Gw butuh pencerahan…

Masalah kerja keras, totalitas, do’a kepada Yang Maha Kuasa udah jadi syarat minimal sutu keberhasilan mencapai keberhasilan. Tapi gw ngerasa kayaknya ada satu hal lagi yang harus jadi syarat minimal tercapainya suatu tujuan. Tapi… apa itu?

Entah kenapa gw terilhami oleh acara-acara religi di Televisi. Berbagi… Kayaknya itu deh syarat terakhir sukses buat menggapai suatu cita-cita… Secara logika sih ga ada hubungan langsung yang bisa dikaitkan antara berbagi dengan kesuksesan, tapi ada satu alasan spiritual yang bisa ngejawab segalanya… yaitu, Ridha Allah SWT…

Okeee…. Gw coba deh teknik berbagi itu.. tapi berbagi-nya itu dalam bentuk apa ya? Masalahnya banyak nih metodanya…

Berbagi senyum? Bisa…

Berbagi baju bekas? Bisa…

Berbagi  buku pelajaran bekas? Bisa juga…

Berbagi celana dalam bekas? Bisa kena radiasi tuh yang dibagiin…

Berbagi jawaban ketika ujian? Bisa diskors tuh…

Berbagi hutang? Bisa sejahtera gw…

Cukup… cukup…. Maksud gw, berbagi disini itu… Sedekah…

Ya…. Sedekah

gambar-sedekah1

Gw coba duueeehh…..

***

Suatu ketika di siang yang terik dengan pemandangan di jalan raya yang amburadul, gw mendapatkan secuil cerita yang menjadi titik awal rahasia biar kita bisa sukses untuk menggapai cita-cita…

(Brum brum tidiiit?!)

Dijalan raya gw ketemu pengemis dan kebetulan di dashboard mobil ada duit seribu, pasti gw mikir 8,75 kali buat ngasih duit itu ke pengemis. Bawaannya perasangka buruk terus, dalam hati gw berkata “Waduh dasar pemalas nih, bisanya Cuma ngemis-ngemis… Usaha atau kerja dong?!”

Sampai di tahun 2005-an di Kota gw tercinta ada sosialisasi buat jangan ngasih duit ke pengemis-pengemis di jalan raya… Ketika itu, gw dukung program Pemerintah Kota (PEMKOT) itu.

Tapi seiring berlarinya waktu, program PEMKOT itu enggak ngehasilin solusi apa-apa. PEMKOT itu ngelarang buat ngasih duit ke pengemis, tapi PEMKOT-nya sendiri kok gak ngasih fasilitas yang nyata buat ngebangun komunitas pengemis tersebut. Contoh kecil deh, misalnya ngebangun infrastruktur yang dibangun untuk pengembangan komunitas pengemis-pengemis yang ada.

Kalo ga salah sih kata Undang-undang tuh Bukannya orang miskin itu harusnya dipelihara oleh Negara?

Hmmm…

Setelah kejadian itu, jika ada duit seribu yang di dashboard mobil langsung gw kasih ke pengemis dijalan raya tanpa harus berpikir 8,75 kali.

Ketika gw ngasih sedekah itu, entah kenapa hati gw sedikit berbunga-bunga.. Swear?! Lo coba deh.. tentunya itu pun lu harus ikhlas dan niat nolong orang. Setelah ngelakuin kebiasaan itu berulang-ulang gw jadi doyan nih. Asyik banget, seakan-akan jadi hobi baru gw.

Hobi baru gw selain jual beli saham, breakdance, manjat pohon kelapa, masak, nafas, makan, ngerampok (hati wanita), dan lain sebagainya ialah sedekah?!

Sedekah sana, sedekah sini… sedekah aaaahhhh….

***

Sedekah = perdamaian

Itu sih menurut gw… Setau gw, kepemilikan harta dan asset itu tidak merata diseluruh dunia. Jadi, di planet ini banyak sekali orang yang super kaya dan super miskin. So, keliatan kan sekarang ada orang yang memiliki asset sebesar miliaran dolar, ada juga orang yang hanya memiliki harapan ketika menjelang tidur dimalam hari, dia berharap supaya besok pagi enggak usah bangun-bangun lagi. Itu karena dia sudah penat dengan otot tubuhnya yang tipis dan bingung mau makan apa besok. Coba orang-orang yang mampu maupun tajir mau mensedekahkan hartanya dan sedekahnya itu tepat sasaran, pasti perdamaian bisa sedikit tercipta (berat nih gw ngomong). Sebenarnya tugas orang kaya itu salah-satunya mendistribusikan kekayaannya.

Bagaimana supaya terjadi perdamaian di dunia ini..? Yaaa itu tadi… menurut gw sih dari hal kecil yang bisa kita lakukan, misalnya dengan bersedekah. Seenggaknya sedekah itu sedikit membagikan rasa bahagia satu sama lain. Andai saja ada hari sedekah sedunia, pasti bakalan banyak yang bersedekah secara masal di hari itu, seenggaknya orang yang bersedekah dan yang kecipratan sedekah bakalan bahagia secara masal di hari itu. So, damaikan kalau begitu?

Oia… jangan lupa lhooo, hukum sedekah itu bisa menjadi haram. Hal tersebut bisa terjadi ketika seseorang yang bersedekah mengetahui dengan pasti bahwa orang yang bakal menerima sedekah tersebut akan menggunakan harta sedekah untuk kemaksiatan. (Kalo gitu sih bukannya sedekah kali ye?)

Nah, kalau lu udah berkeluarga dalam artian udah punya istri, suami maupun anak, Asset yang lu sumbangkan itu bernilai sedekah apabila kewajiban terhadap keluarga sudah dipenuhi. Jika, kewajiban terhadap keluarga tidak bisa terpenuhi terus lu maksain buat sedekah, malah jadi dosa tuh. Tentunya harus ada prioritaskan?

Alasan lain kenapa kita harus berbagi ialah semua harta yang kita dapatkan itu tidak semuanya 100% diperoleh hasil keringat sendiri. Gw yakin?! Semua usaha yang kita anggap kerja keras individual itu sebenarnya secara tidak langsung ada faktor-faktor lain yang mendukungnya. Sehingga tidak pantas segala harta yang dimiliki oleh kerja keras individual itu 100 % diperoleh berkat usaha dia seorang. Bingung ya? Sebagai contoh seorang pengusaha yang fight sendirian ngebangun kerajaan bisnisnya dari nol sampai sukses itu tanpa dirasa ada faktor luar yang membantu suksesnya kerajaan bisnisnya itu. Intinya Dalam harta kita terdapat hak orang lain. Kenapa dalam harta kita terdapat hak orang lain? Karena dalam proses mendapatkan rezeki kita tanpa disadari ada orang-orang lain yang pantas untuk kita beri suatu reward atas kontribusinya dalam kesuksesan kita. Hal-hal kecil yang mendukung kesuksesan kita yang terkadang sering kita lewatkan seperti :

  1. Dukungan orang tua (itu enggak ketahuan berapa tarifnya lho).
  2. Orang yang tidak kita kenal tetapi mendo’akan kita supaya bahagia hidup di dunia. (Hayoo siapa tahu sebenernya kesuksesan lu tuh berkat do’a dia).
  3. Ajaran maupun ceramah pemuka agama maupun guru yang terkadang tidak dihitung berapa besar cost-nya yang harus dikeluarkan buat jasa mereka .
  4. Bantuan orang luar yang terkadang tidak di ukur besar cost-nya walaupun hanya sekedar nyebrangin kita di jalan raya sewaktu kita kecil, dia pantas mendapatkan balasannya lho. Coba ketika itu lu mati ketabrak gara-gara enggak ada yang nyebrangin, pasti lu enggak bisa ngerasain rezeki yang sekarang lu rasain kan?
  5. Ketika kita berdagang, kemudian Kembalian dari transaksi jual beli yang terkadang nggak kita  kembaliin walaupun Rp. 2 rupiah (itu hak orang lain lho).
  6. Dan lain sebagainya.

Intinya kita itu komponen yang saling berhubungan satu sama lain. Tanpa kita sadari, tidak ada besaran 100% keberhasilan yang kita peroleh dari hasil kerja keras diri kita sendiri. Oleh karena itu, sebenarnya ada rezeki orang yang tertitip dulu sementara di kas kita.

Share it?!

Sedikit berargumen lagi nih….

Menurut gw, syukuran yang sering terjadi di negeri kita ini seperti syukuran ulang tahun yang ngetraktir makan-makan, numpeng, hajatan yang ada prasmanannya plus dirayain bareng temen, saudara dan koleganya itu juga termasuk bentuk berbagi dan sedekah.

Tapi, apakah bentuk sedekah dan berbagi seperti itu tepat sasaran?

Ngapain ngasih makan orang yang udah mampu buat beli makanan sendiri?

Yaa, tapi apa mau di kata, itu dah jadi kebiasaan yang ada. Dan satu lagi tambahannya… sedekah itu harus tepat sasaran, So pasti tujuannya tercapai?!

Tepat sasaran ya? Naah, gw denger dari temen gw yang super bijak, kaum yang bener-bener butuh pengayoman dan bantuan itu ialah anak yatim piatu.

Hal itu diperkuat dengan ayat yang satu ini…

Al-Baqarah:215:
Mereka bertanya kepadamu tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah : “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan.” Dan apa saja kebajikan yang kamu buat, maka sesungguhnya              Allah      Maha    Mengetahui.

***

Gara-gara pemikiran seperti itu, gw pun berinisiatif bareng temen kuliah gw yang bernama Danar dan Pudja buat bersedekah ke panti asuhan. Ketika belanja, si Pudja tampak semangat sekali buat belanja beras yang mau disumbangin. Kayak nya si Pudja calon Bapak rumah tangga yang baik, tampak cekatan deh dia kalo belanja. “Ayo ayo sayembara buat calon wanita karir yang menginginkan calon suami takut istri nan ganteng, ready stock-nya nih?!”

Gw : “Gimana puj, nar? Semua udah siap? Beras? Duit?”

Pudja + Danar : “Siap Jendral?!”

Gw : “Oke, Danar coba kamu tolong siapkan mobil. Puja, kamu tolong cek jadwal saya selanjutnya.”

Danar : “Enak aja lu?!”

Pudja : “Jadwal lu selanjutnya introsepksi diri kenapa lu sampai sekarang belum punya cewek. Hahaha.”

Gw : “Sialan lu bedua. Ayo kita cabut. Nar.. gw nebeng ya… Hehehe”

Gw + Pudja + Danar : “Markicau markibut, mari kita cabut?!”

Beres belanja beras kita pun naek mobil si Danar buat pergi ke tempat panti asuhan. Walaupun mobil si danar bertenaga kaki mirip mobil flinstone[2], tapi mobil Danar masih sangat tampak trendi, sporty dan enak juga buat digulingin rame-rame…

flinstone car

Setelah beres bersedekah ke panti asuhan dan ngeliat dari luar anak-anak yatim piatu disana, gw ngerasa nemuin sesuatu yang baru. Dahsyat?! Itu lah kata yang keluar dari hati gw yang kaku. Entah apa yang dirasakan si Danar dan si Pudja. Kayaknya sih kurang lebih sama kayak gw. Cuma momen bahagia itu sedikit tercoreng gara-gara pas mau balik  dari panti asuhan kita sedikit salah jalan gara-gara gw salah ngasih tau jalan balik. Sorry ya pudja danar….

(Bruum bruum.. gujes gujes gujes…)

Naaah… setelah menjalankan syarat penting tercapainya suatu cita-cita itu (sedekah), akhirnya gw ngejalanin syarat-syarat yang lainnya yaitu totalitas, kerja keras dan do’a kepada-Nya. Gw mencoba ngerubah kebiasaan tolol gw sedikit demi sedikit seperti tidur di kelas kuliah, ngejahilin temen, kentut di lift kampus (serius) dan lain sebagainya.

Gw tobat…

Akhirnya gw diberi kesempatan buat berbagi dalam bentuk ngajar sepupu gw yang masih SD. Di akhir pekan gw sering berkunjung ke rumah sepupu gw tersebut cuma buat ngajar. Untung gw Cuma disuruh ngajar matematika level SD, kalo level SMA enggak jamin bisa deh. Hehehe.

Dan seperti biasa, setelah berbagi perasaan yang gw alami itu adalah…. Dahsyat man?!

Gw sih bukan bermaksud  buat pamer, gw rasa lo semua lebih sanggup buat ngelakuin hal-hal yang lebih dahsyat daripada gw. Gw cuma bisa ngelakuin skala sedekah yang kecil seperti cerita diatas, gw yakin lo semua tuh punya potensi yang bisa lebih dahsyat lagi….

Ayo ….ayo ….. Mari teriakan dahsyat tiga kali bersama-sama…

DAHSYAT?!

DAHSYAT?!

DAHSYAT?!

Salam dahsyat?! (kok jadi kayak seminar motivasi ya?).

Huff…..

Akankah obsesi gw ‘tuk mendapatkan nilai yahud tercapai?

Akankah segala pengorbanan gw berjalan tidak sia-sia?

Jawabannya akan kita kupas setajam silet…

***

Selanjutnya di suatu sore penghujung semester 5 yang cerah gw diam sendiri di ruang praktikum kampus. Didalam ruangan hanya ada gw dan penjaga ruang praktikum. Sepi, hening, tenang. Di sore itu gw berencana buat ngelihat hasil ujian-ujian gw secara on-line. Gw males kalau lihat nilai mata kuliah di papan pengumuman bareng temen-temen. Gw suka sedikit iri ngeliat euphoria temen-temen ketika mendapatkan nilai yang memuaskan.

Ketika gw nyoba ngebuka halaman pertama raport gw secara on-line, gw terkejut…. Gw dikejutkan oleh salah satu nilai mata kuliah gw yang dapet nilai b. Whew….

Gw pikir selama ini buat dapet nilai b itu semudah membalikan telapak tangan kingkong. Ternyata susah banget. Pengorbanan gw buat berubah itu patut dibayar mahal oleh nilai ini. Lihat orang lain sih kayaknya biasa-biasa aja dapet b, tapi kok gw beda ya? Gw dapet nilai b itu serasa dilamar Luna Maya, bahagia banget deh.

Selanjutnya gw ngebuka halaman-halaman berikutnya…

Whuuaw?!!

Totalitas, kerja keras, do’a dan sedekah yang gw jalani selama ini menghasilkan sesuatu yang sesuai harapan gw. Gw pun langsung bersyukur seketika. Alhamdulillah?! Yesss?! Tanpa diduga ip gw yang biasanya dapet 2,XXX; sekarang udah terdongkrak ke wilayah 3,XXX (sorry ya gw sensor, habis malu sih kalo ketahuan, ntar takutnya jadi berita nasional, serem ah?!).

Waw?! Obsesi gw tercapai setelah pengalaman-pengalaman unik yang gw alami.

Gw yakin kunci kesuksesan itu usaha keras (totalitas), do’a, dan berbagi.

Ngomong-ngomong….

Bisa enggak yah gw lulus cum-laude?

Jawabannya adalah…

obama_yes_we_can


[1] Gamteng = gampang tegang.

[2] Tokoh kartun yang hidup di zaman purba

Gagal , gagal, gagal, gagal dan………. BISA?!

Pas gw lulus SMA di tahun 2005, gw pengen banget buat kuliah. Gw pun kebingungan buat milih jurusan yang tepat buat pemalas seperti gw. Kedokteran-kah? Teknik elektro-kah? Sastra mesin-kah? Atau apa? Gw kebingungan…… Akhirnya gw punya ilham kalo gw harus masuk jurusan ‘teknik’ sejalan dengan latar belakang bokap gw. Kebetulan gw punya 2 partner yang sama-sama pengen masuk teknik, mereka adalah Sukmana dan Irwan. Supaya lebih akrab dengan tokoh-tokoh cerita ini, Berikut adalah karakteristik yang dimiliki Sukmana dan Irwan :

Sukmana tipe orangnya cuek, mukanya mirip orang India, TTM gw (TTM = Temen Tapi Mengerikan), perokok sejati, dan dia tu sering horny kalo liat soal matematika yang belum terjawab.

Sedangkan Irwan adalah seorang siswa SMA yang tinggi badannya 186 cm, dengan berat badan kurang lebih 55 kg (hi- calcium, low-fat), penakluk hati semua cewek kecengan gw, doyan kentut (Gw serius?! Dia sering kentut dengan mimik muka orgasm. JIJIK?!).

Kita bertiga bertekad buat lulus SPMB (seleksi penerimaan mahasiswa baru) di tahun 2005. Kita mulai intensif belajar pas 3 bulan sebelum SPMB. Kita belajar habis-habisan, nyampe kita sedikit melupakan kegiatan sehari-hari seperti, makan, minum, hang-out di tempat penampungan sampah sementara, ngebalas surat-surat fans, lari (lebih tepatnya lari dari kenyataan), dan hal tolol lainnya.

Gw pikir semua usaha belajar yang sudah kami lakukan layak untuk dicoba ke soal-soal ujian masuk perguruan tinggi. Akhirnya sebelum SPMB dimulai, gw penasaran buat ngejajal semua ujian saringan masuk (USM) perguruan tinggi negeri dan swasta ternama di Indonesia. Perguruan tinggi yang gw jajal ialah teknik Arsitektur UNPAR, Kedokteran Hewan UGM, FKG UNPAD, FSRD ITB dan Teknik informatika STT TELKOM.

Hasil USM sesuai dugaan, hasil testingnya adalah ……..

Gw harus belajar….

Atau lebih tepatnya, gw harus belajar menerima kenyataan bahwa ga satupun pilihan USM gw lulus.

Gilaaa….. Ga satupun USM gw yang lulus.

Jujur aja, gw sediih banget. Lebih sedih dibandingkan kalah undian ale-ale. Untuk mengatasi kesedihan tersebut, gw-pun mencoba USM jurusan sosial seperti Akuntansi PAAP UNPAD, Management komunikasi STMB TELKOM, dan ekonomi pembangunan UNPAR. Entah gara-gara gw berjiwa sosial, ternyata USM jurusan sosial yang gw coba lulus semua. Weleh-weleh..

Sengaja gw ga ambil dulu jurusan sosial tersebut coz gw masih penasaran ma SPMB Perguruan tinggi negeri jurusan teknik. Untuk menembus SPMB-PTN gw terpaksa jungkir balik, ngebanting tulang (kasian tulang gw), belajar habis-habisan buat SPMB nyampe bibir berbusa-busa plus badan kejang-kejang (over dosis soal latihan)…..

Setelah 3 bulan berlalu, gw, irwan, dan Sukmana menjalani SPMB-PTN. Sehabis testing kita bertiga langsung pulang ke markas geng kita (DKRD 44). Di markas, kita langsung nyalain radio OZ Bandung. Langsung aja kita nyamain jawaban kita dengan kunci jawaban yang diumumin radio OZ. Pada awalnya sih soal-soal jawaban kita masih lumayan banyak yang bener, but untuk soal-soal selanjutnya ternyata jawaban gw, Sukmana, Irwan banyak yang ngaco. Tidaakkk….?!, Sukmana yang bermuka sangar pun lari ke kamar dan menangis terisak-isak sambil memeluk guling, Irwan langsung mengurung diri di WC (ngapain lu?), gw shock berat nyampe gelas minum yang gw pegang terlepas begitu saja dan craaannnk?! (Sori berlebihan…).

Sesuai dengan prediksi kami…. Akhirnya kami lulus….

Maksud gw, kita lulus SMA but SPMB-PTN kita ga ada yang lulus… Gilee….

Sebenernya, motif utama gw pengen masuk jurusan teknik perguruan tinggi negeri ternama tu cuma buat pengen ngetop dikalangan cewe-cewe… Alternatif lain biar gw ngetop dikalangan cewe-cewe, gw nyoba ngandelin tampang indo gw, ga diizinin emak gw……. mau ngandelin kelakuan, tugas berat…. Mw ngandelin wibawa gw, sama aja berharap di Bandung turun hujan salju. Ada ide? Asal jangan ngandelin status gw sebagai pewaris tunggal aset keluarga Bakrie…. (ga deng becanda..)

Akhirnya gw memutuskan buat ngambil kuliah di Akuntansi PAAP UNPAD, Irwan ngambil Akuntansi UNPAR sedangkan Sukamana sengaja nganggur setahun buat persiapan SPMB tahun depan.

Gw : “Suk?! Kenapa lo ga kuliah dulu aja?”

Irwan : “Iya suk.. takutnya lo ga lulus lagi tahun depan….”

Sukmana : “Iya Suk,, gimana sih lo….?!”

Gw + Irwan : “Lho?!”

Sukmana : “Becanda teman….. Tenang aja sahabatku…. Gw bakal berusaha keras buat masuk PTN ternama…. Ga usah masuk teknik deh…. Pokoknya gw mulai sekarang harus berjuang buat lulus Matematika ITB 2006… TITIT?! Eh, maksud gw TITIK?!”

Gw + Irwan : “Tapi suk…”

Sukmana : “Ssssstttt….. Tenang, percaya aja ma instinct binatang buas gw.. Asal lu tau, kegagalan SPMB-PTN itu ujian buat kita, aneh ga sih kalo hidup kita ga ada ujian? Ibarat lu kuliah trus selama kuliah 4 tahun lu ga pernah dapet Ujian satu kali-pun. Gimana kualitas kita mau ningkat? Gagal itu normal kok, yang ga normal itu ga pernah ngerasain gagal”

Gw : “Yaudah…”


Akhirnya bisa disimpulkan kalau SPMB-PTN 2005 kami……. GAGAL?!

Setelah itu, gw menjalani kuliah di PAAP UNPAD, Irwan di UNPAR dan Sukmana tetap gigih untuk bisa masuk Matematika ITB 2006. Hari berlalu, waktu pun berlalu.. Gw terlibat percakapan dengan si Irwan, dan percakapan ini merupakan awal perubahan sejarah hidup gw. Percakapan ini terjadi ketika gw dibonceng si Irwan di motor suzuki kesayangannya di sekitar jalan Tunojoyo Bandung.

(Ngeeeng?! Tidid?!! BRUUUMMM?!)

Irwan : “San, gw kayaknya mau keluar dari UNPAR.”

Gw : “Lho kenapa? Lu dikucilin gara-gara badan lu bau lele?”

Irwan : “Enggak… Gw serius nih.”

Gw : “Ah, serius lu? Gila… Emang kenapa? UNPAR kan tempat kuliah bagus?”

Irwan : “Gw ogah jadi pecundang (PEmuda CUlun tapi koNDANG), gw ga mau nyerah begitu aja ma cita-cita gw buat masuk teknik. Gw pengen kayak si Sukmana, tetap gigih ma keinginannya.”

Gw : “Ah gila lu, terus kalo nanti ga lulus lagi gimana? Ntar lu ga bisa balik ke UNPAR loh…”

Irwan : “Naaah, Itu pikiran yang harus gw buang mulai saat ini, coz gw harus yakin gw bisa.”

Gw : “Gila lu, gw sih ogah. Trus emang ntar emak ma babeh lu bisa nerima keputusan lu?

Irwan : “Sebelumnya sih ga terima, but karena keyakinan gw yang dahsyat seperti ketampanan yang gw milki ini, emak ma babeh gw bisa terima juga.”

Gw : “Wow, yaudah terserah lo aja. Gw sih ogah.”

(“Ngeeengg?! Motor pun melaju kencang menuju tempat favorit gw dan Irwan yaitu Tempat pembuangan sampah simpang dago)

Begitulah hasil obrolan gw dengan si Irwan. Kala itu, gw merupakan bagian dari orang yang pesimis buat bisa mencapai salah satu impian hidup gw yaitu masuk jurusan teknik. Sifat pesimis gw tercipta gara-gara gw trauma akan suatu kegagalan.

Gagal…. Apakah kegagalan itu takdir hidup gw? Apakah kegagalan adalah hobi gw? Apakah kegagalan nama tengah gw? Apakah kegagalan sejenis makanan?

Gw bisa jawab pertanyaan diatas ketika gw tersadarkan bahwa perkataan Sukmana ada benernya juga. Masa gagal sekali aja gw udah nungging. Hanya dalam hitungan detik tubuh gw pun terbakar semangat 13 februari 1945 (hari apaan tuh?), “Gw harus masuk Teknik?!”

Gw pun membentuk tim sukses SPMB-PTN 2006 bersama Irwan dan Sukmana. Kita belajar habis-habisan lagi. Bedanya, teknik belajar kita lebih baik coz kita evaluasi dulu kenapa tahun kemaren kita gagal dan hal tersebut diakibatkan teknik belajar yang salah. Akibat dari pola belajar yang teramat sadis, gw jadi jarang pulang ke rumah, Irwan jadi agak putih-an gara-gara jarang keluar rumah (Ceritanya dia belajar), sementara Sukmana jadi agak gantengan gara-gara sering ke salon (Lho?). Waktu terus berlalu, tanpa terasa kuliah gw di PAAP UNPAD terbengkalai, Gw terpaksa mengikuti jejak Irwan untuk meninggalkan almamater tercinta PAAP UNPAD. Keluarnya gw dari PAAP UNPAD bukanlah suatu proses gambling, tapi suatu bentuk nyata bahwa gw yakin tahun ini gw bisa masuk jurusan teknik. Harus?!

Diantara kita bertiga, orang yang paling jenius ialah si Irwan, sementara orang tertolol adalah gw, berarti lu tau kan posisi si Sukmana dimana? Hal tersebut bisa dilihat pada hasil ujian try-out dimana nilai si Irwan merupakan nilai tertinggi dibandingkan kita bertiga dan gw terbuncit. Bayangin aja, gw pernah nyoba try-out SPMB and milih jurusan fakultas olah ragadengan hasil GW TIDAK LULUS?! Jujur aja, terkadang gw mengalami ketakutan yang sangat besar jika tahun ini gw ga lulus SPMB-PTN lagi. Tapi gw ga mau narik kata-kata gw. Gw harus bisaaaaa….?! Arrrggghhh?!

Iseng aja gw nyobain buat ikut UM-UGM (ujian masuk universitas gajah mada), gw nyoba ngambil teknik arsitektur disana dan hasilnya sangat memuaskan. Hasil yang gw dapatkan ialah gw GA LULUS LAGI. Waduh gimana nih, gw masiiih aja gagal. Ternyata setelah di evaluasi, gw hanya bekerja keras habis-habisan tanpa diiringi do’a kepada-Nya.

Okeee…. Mungkin gara-gara kurang do’a yang bertubi-tubi deh. Sekali lagi gw iseng ikut USM-ITB 2006, gw nyoba ngambil teknik planologi. Walaupun ketika ujian gw terserang diare (It’s a fact), akhirnya gw berhasil juga lulus di jurusan teknik planologi ITB. Wah akhirnya ada yang lulus juga nich. Yaa… Syukurlah, terimakasih Yaa Allah Tuhan ku tercinta.

Dikarenakan gw dah lulus USM-ITB, gw memutuskan buat ga nyoba ikutan SPMB-PTN 2006. Pas SPMB-PTN, giliran Sukmana dan si Irwan yang berjuang keras, gw berdo’a untuk keberhasilan mereka. Syukurlah, kerja keras dan do’a yang terus menerus telah berbuah hasil manis. Mereka lulus juga di institut yang sama dengan gw. Irwan masuk jurusan teknik Industri, dan si Sukmana masuk fisika (walaupun ga masuk matematika dia ga nyesel kok).

Untung Happy ending, kalo tahun 2006 ga lulus lagi, ga kebayang deh..?! Fiiuuuuhhh…… Finish?! Eh finish ya?

Waaw… Apa ya esensi pengalaman gw diatas?

Hmmm…. Gagal, gagal dan gagal adalah suatu keadaan yang pernah dialami oleh semua manusia di planet bumi ini, yakin gw?! Lo? Pernah gagal juga kan? Ngaku aja deeh…. Misalnya lo pasti pernah gagal dalam menjaga kesehatan kemudian lo kena penyakit sejuta umat yaitu ‘mencret’. Pernah kan?

(Nyantai aja gw juga langganan kena mencret kok, eh ngomong-ngomong Marilyn Monroe pernah kena mencret ga ya?)

gagal mas?

gagal mas?

Melihat cerita gw tadi, gw bisa mengambil suatu kesimpulan bahwa Kegagalan yang kita alami adalah sebuah fase untuk memperoleh kekuatan baru, bukan sebagai kekalahan yang mematikan. Orang kuat pasti pernah mengalami kegagalan. Gw yakin, sekuat-kuatnya Chris John (petinju Indonesia) pasti pernah mengalami kegagalan. Di dunia ini banyak sekali manusia yang alergi terhadap kegagalan (gw aja bersin-bersin kalo gagal). Mungkin hal tersebut dikarenakan ajaran sekolah-sekolah di Indonesia dari SD sampai SMA mendoktrin kita untuk jangan gagal. Ajaran tersebut seringkali menjadi rem (momok) dalam segala terobosan yang ingin kita ambil. Padahal menurut gw seharusnya di jenjang akademis itu kita diajarkan untuk jangan takut gagal. Jadi, kegagalan itu sesuatu yang lumrah, yang tidak lumrah itu tidak mau bergerak karena takut gagal dan gagal dikarenakan kesalahan yang sama.

Gagal? Cuek aja…. kan ada verille.

Gagal seringkali disebabkan oleh adanya kekurangan dalam diri kita. Baik itu kecerobohan, kemalasan, ketidak-teilitian, ketidak-beruntungan dan lain sebagainya. Gw rasa Tuhan itu punya alasan kenapa kita harus memangku kekurangan dalam diri kita. Menurut gw, Tuhan itu menciptakan kekurangan bagi seseorang sebagai benteng perlindungan agar dia terhindar dari kemaksiatan yang akan dilakukan andai dia memiliki kelebihan. Jadi, berpikir positif aja, daripada kita menyesali kekurangan dalam diri kita, lebih baik kita mencoba meminimalisir kekurangan yang ada dalam diri kita itu. Misalnya, kekurangan gw selama ini ialah sering kentut sembarangan di tempat publik, daripada menyesali keberadaan pantat gw yang ga lulus SD ini, lebih baik gw meminimalisir kenakalan pantat gw ini (apakah ini contoh yang relevan?)

Gagal = cobaan ?!

Cobaan Tuhan itu sudah didistribusikan untuk semua makhluk-Nya tanpa pandang bulu. Kegagalan maupun keberhasilan dalam menghadapi suatu ujian itu sesuatu yang lazim terjadi. Dan jangan pernah mengutuk suatu cobaan (ceiilah?!) karena cobaan adalah sarana penentuan mutu keimanan seseorang.

Cobaan itu ibarat ujian, Kalo hidup tanpa cobaan itu bakalan bikin hidup jadi aneh. Ibarat lo kuliah, trus ga ada ujian tengah maupun akhir semester, kemudian lo lulus begitu aja. Gimana kita mau meningkatkan kualitas diri? Aneh kan? Oleh karena itu, ujian itu tidak hanya ada dalam ruang lingkup akademis (Ex. Ujian tengah semester), harus kita sadari bahwa dalam kehidupan sehari-hari ujian itu selalu ada.

Jadi , ujian (cobaan) yang diadakan oleh Tuhan ditujukan agar peserta ujian tersebut menampilkan keaslian maupun kepalsuan yang tadinya disembunyikan dalam hatinya. Setelah kita tersadarkan oleh keaslian maupun kepalsuan kita, kita harus bisa menjadikannya sebagai input untuk mengambil langkah ke depan.

Gagal dalam menghadapi cobaan? Nyantai aja, jangan panik. Introspeksi, evaluasi dan jalani strategi selanjutnya yang lebih yahud.

Banyak teman = banyak rezeki

December 12, 2008

Disini gw ga bakalan mencoba berbagi sebuah kisah romantis, humor, nasionalis, dkk …. tapi gw ingin bebagi kisah yang menjunjung tinggi esensi hidup…… enjoy>

Ketika gw pertama kali masuk kelas 2 SMA pada tahun 2003-2004, gw mengalami kejadian yang ga mungkin gw lupakan begitu saja. Kenapa? Karena gw merasa terasingkan di kelas baru itu. Gimana enggak? Disana gw bertemu dengan segerombolan orang asing, orang yang ga pernah gw kenal, orang yang ga sejalan ma gw, orang utan, sampai orang yang tidak pernah mau gw ajak nongkrong di tempat favorit gw yaitu salon yang dalemnya banyak banci. (Wueeks?!)

Gw ngerasa asing karena kelas baru ini merupakan kelas hasil pecahan siswa-siswi kelas 1 dan gw cenderung ga pada kenal dengan orang-orang kelas tersebut.

Gw bingung buat milih siapa yang bakalan menjadi temen sebangku gw untuk satu tahun ini. Dalam benak gw, pas gw dateng ke kelas, gw pasti diperebutin cewek-cewek primadona kelas buat jadi teman sebangku (Boro-boro direbutin cewe-cewe primadona, gw masih didepan pintu kelas aja cewe-cewe dah pasang kuda-kuda buat ngeludahin gw).

Cita-cita buat sebangku ma cewe primadona buyar seketika, hal tersebut dikarenakan pas hari pertama masuk kelas, gw datang terlambat, akibatnya gw ga bisa pilih temen sebangku sesuai selera. Akhirnya dengan sangaaaaat terpaksa gw harus memilih duduk dengan seorang siswa yang bernama Raden.

Raden itu…..

1. Tertutup

2. Genius

3. Pendiam

4. Ga banyak bicara

5. Jigong-nya bau (perasaan Jigong itu bau, sesuatu yang universal deh)

6. Sering salah tingkah

7. Kalo jidatnya digebuk, jidatnya suka benjol (ya iya-lah, masa ya iya-dong; Mulan jameela aja dibelah, bukan dibedong)

8. Kalo ngomong bahasa Indonesia sering sesuai dengan aturan yang ada (baku).

Ini pengalaman pertama gw berjumpa dengan manusia seperti Raden. Berikut adalah momen-momen menegangkan  saat gw pertama kali berkenalan dengan si Raden :

Gw : “Helo cowo melankolis incaran gadis-gadis?! Gw duduk di sebelah lo y?” (Sok akrab)

Raden : “Oh silakan…”

Gw : “Kenalin, Gw Susan Sudarwin. Gw dari kelas 1-7. Lo?”

Raden : “Salam kenal, saya Raden Darajat. Saya berasal dari 1-5.”

Gw : “Ooo, eh lo dari kelas 1-5 y?”

Raden : “Iya.”

(Hening…[2 menit])

Gw : “Eh ntar jajan di kantin bareng gw yuk?!”

Raden : “Oh, Boleh. Tapi kebetulan saya ada keperluan ke perpustakaan. Jadi , mungkin kamu pergi ke kantin tidak ditemani saya.”

Gw : “Oo, nyantai aja.”

(Hening… Gw bengong mirip sapi ompong penyedot darah yang kehabisan kata-kata.)

Seperti itulah kehidupan gw bersama temen sebangku gw selama 1 tahun di kelas 2 SMA. Biasa ngobrol bareng temen dengan topik cewek sexy, musik metal, game; Eeehh… Sekarang gw jadi sering ngobrolin topik kebijakan politik dunia, biografi George Bush, strategi masuk syurga dan teknik reproduksi barongsai.

Entah kenapa, sifat-sifat Raden sedikit menular ke gw. Yang dulunya gw ngomong dengan aksen negro, akhirnya gw-pun jadi agak pendiam, pe-manyun dan tertutup. Selama gw sebangku ma Raden, gw seringkali kesel ngliat tingkah laku cowo-cowo sekelas gw yang sering nge-bullying si Raden (dan gw). Gw Cuma bisa cengar-cengir mirip Keledai horny yang kehilangan induknya, sementara si Raden cuma bisa tersenyum dengan terpaksa. Gw kasih contoh deh bentuk bullying cowo-cowo kelas ma si Raden..

(Ketika jam istirahat, Aruli ngedatengin gw dan Raden yang sedang duduk di bangku kelas).

Aruli : “Heh, Raden?! Jajan yuk ke kantin, ntar gw kenalin ma cewe super-hyper-duper-mega-ultra SEXY.”

Raden : “Ah, tidak rul, terima kasih saya disini saja membaca buku. Sekalian untuk mempersiapkan ujian yang akan datang.”

Aruli : “Lu kemana-mana bareng si Susan terus, Lu homo ya?”

Gw : (“Sialan lo?! Lo tuh banci salon homo”) dalam hati gw bergumam.

Aruli : “Walah, belajar terus nih. Apa kagak bosen lu? Enggg… Kalo gitu gimana kalo lu maen bola bareng gw?”

Raden :”Aduh saya tidak bisa  bermain sepak bola dan Kebetulan cuaca sedang panas.”

Aruli : ”Emang kenapa kalo panas?”

Raden : “Ennggg anu…”

Aruli : “Payah lu, kaya bukan cowo aja?! HAHAHA?!”

Teman-teman Aruli : ”HAHAHAHAHA?!”

Kepala sekolah : “HAHAHAHA?!”

Bibi Kantin : “HAHAHAHA?!”

SATPAM Sekolah : ”HAHAHA?!”

Perdana Mentri Indonesia 2008 : “HAHAHAHA?!”

Pembaca : “HAHAHAHA?!”

Raden : “…”

Gw-pun hanya jadi kambing conge, tanpa bisa membantu apa-apa. Sampai suatu ketika, gw ngerasa gw pun dijauhi anak2x kelas. Kalo ada acara jalan-jalan terkadang gw jarang diajak, kalo ada acara nge-band pun  gw tidak pernah diajak, kalo ada acara pengen ngebom kantor kedutaan-pun gw ga diajak (Syukurlah?!). Sekalinya gw ma Raden diajak, itupun pas diajak buat bikin kaos angkatan (pas butuh duit?!).

Sumpah?! Gw ga betah banget tinggal di kelas laknat ini. Gw merindukan saat-saat kelas 1 SMA yang mengasyikan. Kelas laknat ini telah merenggut potensi gw sebagai cheerleader of the year. Saking ga tahannya gw dengan kondisi ngebosenin ini, terbesit dalam benak gw kalo semua kekacauan ini disebabkan oleh si Raden. Sampai suatu saat gw pun terlibat dalam percakapan yang aggresive ini :

Gw : “Den?! Bisa ga sih lu berubah sedikit? Lo tu freak?!”

Raden : “Maap susan, tapi saya harus bagaimana?”

Gw : “Lo Cuma harus seperti orang laen aja, kalo jam istirahat ya istirahat, kalo orang lain nonton meteor garden, lo juga nonton meteor garden; kalo orang lain boker jongkok, lo juga bokernya jongkok dong. Maksud gw jadi normal aja?! Emang susah?”

Raden : “Saya ingin seperti itu, tapi saya tidak tahu untuk memulainya.”

Gw : “Bah?! Udah ah, muak gw?!”

Raden-pun hanya duduk terdiam, menunggu untuk tau namamu….(kok mirip Lagunya Maliq n d’essential..?)

Kejam banget ya gue? Gw dah mengoyak perasaan orang yang dengan tulus menemani gw sepanjang hari di Kelas laknat ini. Gw pun akhirnya tersadar dan meminta maap keesokan harinya. Walaupun Raden begitu adanya, gw ngerasa Raden adalah salah satu dari temen gw yang tulus dan ikhlas mau berbagi waktu bersama-sama sepanjang gw kesepian di kelas 2 SMA.

Contoh-contoh bentuk pemberian tanpa pamrih Raden buat gw ialah seperti mengajarkan berbagai bentuk pelajaran, berbagai pikiran, saling menemani ketika kita di-bullying di kelas, saling bertukar koleksi celana dalem impor dan lain sebagainya.

Pas kenaikan kelas 2 ke kelas 3, kelas kita jadi terpisah. Gw masuk kelas 3 IPA 5, si Raden masuk kelasa 3 IPA 2. Setelah kelas 3, kita emang jadi jarang ngobrol coz kita punya kegiatan masing2x.

Gw bersyukur mendapatkan kelas tiga yang super asyik banget, karena pada kelas tiga ini, gw bertemu dengan orang-orang kreatif yang ngerubah hidup gw ke jalan yang lebih mendingan dari sebelumnya. Gw bisa belajar sedikit buat berinteraksi dengan tua, muda, cewe, cowo sampai waria.

Selain itu, pas pindah ke kelas tiga, gw bikin gank yang bernama DKRD 44. Hampir 40 % angkatan SMA gw gabung di DKRD 44. DKRD 44 merupakan most-wanted gank di SMA gw. Kenapa? DKRD 44 tu tempatnya orang2x berkreatifitas dalam hal musik elektronik, designing, breakdance, basket, ngelawak, les privat matematik, film, video clip, konveksi dan otomotif. Banyak talent deh di gank gw, but gw jadi kasian ma cowo-cowo yang sering nge-bullying gw pas kelas dua, tampak-nya mereka pengen gabung, but mereka malu dan canggung buat gabung coz di DKRD 44 gw adalah Ketuanya. (Gimana dong? Buah aja dibelah bukan dibedong.)

Hal lain yang sangat gw sayangkan sekali, Raden menolak untuk bergabung dengan DKRD 44. Dia menolak bergabung dengan alasan dia sibuk mempersiapkan diri untuk ujian masuk universitas negeri.

Singkat cerita pada tahun 2006, Gw ma Raden masuk perguruan tinggi yang sama yaitu ITB (institut Tai Burung, habis banyak tai burungnya sih…. Hehehe). Gw kuliah di Teknik Planologi (bukan ngebahas tentang ilmu planet-planet lho), sementara Raden kuliah di Teknik Fisika.

Di akhir smester I kuliah di ITB, Kebetulan gw akan menghadapi UAS Kimia dasar I. Gw nyerah, gw pasrah, gw headstand, gw bingung, gw udah usaha dan tetep aja ga ngerti (pokoknya gw alergi kalo belajar kimia, pasti aja badan gw bentol-bentol… Ga deng).

Suatu ketika gw bertemu si Raden di gerbang masuk selatan ITB. Gw pun bersilaturahmi dengannya. Gw ngobrol panjang dan sampai pada topik “gw alergi kimia dasar I, dan gw bisa terancam di-DO gara-gara tu mata kuliah”.

Raden : “Oooh, sepertinya saya bisa membantu”.

Gw : “Ah yang bener den? Bisa lo?”

Raden : “Mudah-mudahan bisa, kita coba saja.”

Gw : “Yaudah kita coba aja y? Gimana kalo gw nginep di rumah lo?”

Raden : ”Tidak masalah san”.

Gw : ”Ok, deh. Gw males ngulang and takut di-DO nih kalo gw keterusan dapet nilai E”.

Suatu malam di rumah Raden, gw diajarkan Kimia dasar I. Dalam hati gw berkata “Wow, gw kaga alergi lagi, gw agak ngerti nih?!” Selain itu, gw disiapkan tempat tidur yang super nyaman sekali, makanan yang nikmat, senyuman tulus dari Raden dan segenap keluarga. It’s free?! Inikah balasan dari seorang teman yang pernah gw bentak “Den?! Bisa ga sih lu berubah sedikit? Lo tu freak?!”

Oh my God?! Kejam banget gw yak?

Akhirnya gw bisa melewati UAS kimia dasar I dengan lancar. Dan nilai akhir yang gw dapatkan ialah C (Dibaca : che). Tapi ga apa-apa, untung aja gw ga jadi dapet E (lu bisa baca huruf E kan?).

Den…. Waktu dan ilmu yang lu kasih, merupakan rezeki gw.

Terima kasih Raden Darajat.

Selain itu, Mudah-mudahan kehadiran gw di lingkungan gw menjadi rezeki buat lingkungan gw…..

Banyak teman = banyak rezeki

Banyak teman = banyak rezeki

Esensi yang gw dapetin dari kejadian diatas ialah persahabatan yang tulus itu indah. Ajaran adat dan agama gw yang nyuruh buat menjaga silaturahmi itu ternyata penting buat diaplikasikan. Nilai gunanya itu sangat besar. Menjaga hubungan silaturahmi itu mempunyai khasiat khusus, yaitu perputaran rezeki yang besar (ex. ilmu pengetahuan dll).

Gila gak sih? Satu temen seperti si Raden aja udah mengundang rezeki  yang begitu berharganya buat gw, gimana kalo gw punya ratusan temen seperti Raden? Makin banyak aja rezeki gw, baik itu rezeki berupa fisik maupun non-fisik. Eits, tapi hal tersebut jangan ngejadiin kita jadi seorang sahabat yang pamrih, kita pun wajib memberikan segala bentuk kebaikan demi sahabat kita tercinta dengan ikhlas. Intinya pertemanan maupun persahabatan itu memiliki khasiat dan manfaat yang banyak.

Oia, satu contoh kasus yang dirasa kurang baik pada cerita gw diatas ialah Jangan memaksakan kehendak dalam suatu persahabatan. Gw sempet nyuruh maksa si Raden buat berubah dengan cara yang kasar. Tanpa gw sadari, gw sudah mencoreng hak asasi si Raden. Atau gini aja deh, misalnya lu adalah cowok macho dan mempunyai bos yang ternyata waria (bencong), terus lu deket dengan bos lu dan bersahabat dengan syahdu. Terus kalo bos lu itu nyuruh lu buat tampil seperti dia sebagai waria, apakah lu ngerasa nyaman dengan persahabatan seperti itu? Oleh karena itu, dalam persahabatan jangan sampai ada pemaksaan kehendak yang diluar batas.

Menurut gw, segala bentuk interaksi dan timbal-balik yang bersifat positif antara dua manusia atau lebih merupakan pengertian dari persahabatan. Dengan kata lain, tidak menutup kemungkinan kalau  bokap+nyokap adalah sahabat sejati kita.

Jadi, seharusnya di SD itu diajarkan kalo kebutuhan pokok itu bukan hanya nasi, rumah, dan baju; seharusnya sahabat pun dimasukan ke dalam kategori kebutuhan pokok (HEHEHE…).

Sesungguhnya perbuatan kebajikan dalam persahabatan dapat menghapuskan segala bentuk perbuatan buruk yang tidak diinginkan dalam interaksi sosial. (Apaan sich?) maka…..

Bertemanlah………………………  Coz banyak temen = banyak rezeki.

Disini gw ga bakalan mencoba berbagi sebuah kisah romantis, humor, nasionalis, dkk …. tapi gw ingin bebagi kisah yang menjunjung tinggi esensi hidup…… enjoy>

CERITA KE 7

Gw adalah seorang mahasiswa yang mempunyai harapan besar untuk memiliki pekerjaan selagi kuliah. Berbagai cara gw lakukan untuk merealisasikan harapan gw itu. Gw berharap selagi kuliah, gw bisa punya kerja sampingan menjadi model, pemain band, penyiar, pelatih cheerleader, peramal, pengajar les privat atau pekerjaan lainnya yang lebih bergengsi untuk ukuran mahasiswa.

Tetapi takdir berkata lain, gw pun bisa kerja sambilan sebagai……SUPIR?!

Sungguh diluar dugaan gw, dan sangat disayangkan sekali potensi-potensi gw seperti muka ganteng, tinggi badan 160cm, ahli pidato, otak jongkok dan kewibawaan yang tidak bisa dimanfaatkan secara maksimal sebagai model, penyiar atau apapun. Tapi apa mau dikata, supir-lah takdir yang gw dapatkan.

Asal muasal gw dapet job jadi supir tu berawal dari curhat gw ke nyokap….

Gw : “ibu, aku pengen kuliah sambil kerja nih, ada ide ga?”

Nyokap : “Waduh, pertanyaan ini lebih sulit dibandingkan pertanyaan seperti apakah indikator-indikator yang menyebabkan Index harga saham gabungan melemah pada periode tahun  2006?”

Gw : “ah, ibu”

Nyokap : “Hehe,, emang kamu bisa apaan?”

Gw : “Itu masalahnya bu…Aku kan weton-nya kamis, cocoknya kerja di air gimana dong?”

Nyokap : “Jadi ketua partai? ga mungkin; jadi stuntman? aga mungkin sih; jadi pembunuh bayaran? Dulu pas di rumah ada ular aja kamu malah ngumpet n malah adik kamu yang kelas 2 SD yang ngurusinnya(fact); jadi bencong? Mau?”

Gw : “Yaaa ibu, kasih masukan dan ide yang waras dong, siapa tau ada relasi ibu yang punya lowongan kerja buat anak mu tercinta ini….”

Nyokap : “OOOOOIYYYAA,,, ada…. Ada….Mau? kamu bisa bekerja buat ibu.”

Gw: “Boleh… Boleh….”

Nyokap : “ DEAL?! Kesepakatan tidak bisa dicabut kembali, kamu jadi supir aja buat nganter adik kamu kalo mau pergi kemana-mana…”

Gw : “WHATT?!”

Nyokap : “Tenang aja ibu gaji kamu setingkat dengan standar  Gaji DPR- RI tahun 1940”

Gw : ”Lho?”

Begitulah sejarah susansudarwin mendapatkan pekerjaan.

Akhirnya, kerja sambilan perdana gw pun dimulai. Misi pertama gw ialah mengantar kurang lebih sepuluh bocah buat nonton film laskar pelangi di Bioskop Pasteur Bandung. Perjalanan dari rumah di Desa Banjaran ke Kota Bandung memakan waktu 2 jam. Gw menghadapi cobaan yang teramat berat. Sepanjang perjalanan gw mendengar ocehan, tangisan, dan teriakan bocah-bocah di mobil. Sampai suatu ketika di jalan layang Pasupati, didepan mobil gw ada sebuah motor & mobil  yang menghalangi jalan gw. Dalam hati gw bergumam “Sialan?! Si bapak yang bawa motor ngapain ngehalangin jalan?” Gw ma bapak itu bertatapan mata. Gw pun ngebuka jendela mobil, pas gw mw ngomong baik-baik buat minta jangan ngehalangin jalan, si bapak itu langsung teriak ke arah gw “Nyabar 4nJ#ing (sensor), kutung baba ula ula, brehoh brehoh mblekok belegug siah?!” (bahasa kaum kafir). Untung gw ngerti artinya (lho berarti gw kaum…No?!), artinya itu ”Nyabar 4n#J1N6?! Gw ditabrak mobil nih, lo ga liat tangan gw berdarah-darah? Nyantai Dong?! 4n#J1%$1NG?!”

“HAH?!” Ga salah nich?! Gw udah cape-cape masang muka imut plus senyuman eksotis buat ngomong baik-baik…. ehhh, malah dibalas dengan air tuba….

Ketika itu, gw menghadapi dilema 2 pilihan.

Apakah gw pilih sikap A atau sikap B dalam menghadapi hal tersebut?

 

A. INI ADALAH CERITA KALO GW NGAMBIL PILIHAN PERTAMA…..

 

Ketika si bapak habis ngebentak-bentak gw, gw bentak balik dengan pilihan kalimat sebagai berikut :

Gw : “WOI PAK, LO YANG SALAH,  NGAPAIN TERIAK-TERIAK? JANGAN MENTANG-MENTANG LO DAH TUA YA?! KITA PUNYA KESAMAAN, GINI-GINI GUA JUGA TUA, KEPENDEKAN DARI TUAN MUDA SUSAN DARI DESA BANJARAN?!“  

(Bocah-bocah di mobil-pun didalam kondisi ketakutan yang teramat sangat.)         

Sang Bapak : “DIEM LO, JANGAN MENTANG-MENTANG LO JELEK, N LO BISA SEENAKNYA KE GW?! LO NANTANG GW? SINI TURUN LO KALO BERANI?! GW DAH LAMA GA MAKAN DAGING ORANG?!”

(Masa tampang kaya gini dibilang jelek?)jelek

(gw pun turun dari mobil, diiringi jeritan bocah-bocah di mobil “Kak Susan jangan berantem nanti kalah?!, medingan kabur aja seperti biasanya?!”) 

GW : (Sialan ni bocah-bocah buka aib gw)

GW : “DAGING ORANG? LO SALAH SASARAN, KALO LO MAKAN GW BERARTI LO MAKAN DAGING MANUSIA?!”

SANG BAPAK : “ WOI IDIOT?! LO KIRA ORANG MA MANUSIA BEDA?”

GW : “O, IYA?! MAKSUD GW, KALO LO MAKAN GW, LO MAU MENCRET-MENCRET? N KALO LU NYENTUH GW, LO BAKALAN KENA INFEKSI. SIAP LO?”

SANG BAPAK : “AAAHH, BANYAK BACOT LO BANCI?! RASAIN BOGEM GW?!” 

GW : “OKKEEE, RASAIN JUGA KENTUT GW NICH?!

(BUAKH?! BLETAK!! GEBRUK?! DRESS!! CRATS!! AH UH AAUUUUWWWW!!!!)

(BRUASH?! DDDUUUUTTh??! HOEKS HOEKS?! CRAANKK?!!)

BOCAH-BOCAH : “KAKAK …. TIDAAKKK?!”

Akhirnya pertempuran kami pun dihentikan warga sekitar.  Dan lingkungan sekitarpun menjadi :

1. Jalan  disekitar tempat gw berkelahi mengalami kemacetan yang sangat panjang.

2. Klakson mobil dan motor bersahutan satu sama lain.

3. Bocah-bocah di mobil menangis histeris.

4. Mobil gada yang jaga, untung ga dicuri juga.

5. Gw babak belur.

6. Sang bapak tertawa dengan lantang (“hahaha”)

Sialan gw kalah, kemudian polisi terdekat pun mendekat sembari menciduk gw dan si bapak tercinta. Mobil dan Bocah-bocah pun sedikit terlantarkan, dan gw yakin majikan gw (nyokap) bakal mecat gw seketika, entah mecat gw sebagai supir atau sebagai anak.

Intinya semuanya CHAOS?!

 

B. DAN INI ADALAH CERITA JIKA GW MENGAMBIL PILIHAN KE 2 …….

Setelah sang bapak membentak gw habis-habisan, gw tanggapin gertakannya dengan tenang. Gw tunggu si bapak cekcok dulu dengan orang yang nabrak dia sebentar. Gw pun curi-curi buat bisa ngelewatin jalan yang terhalang. Sembari sedikit maksa ngelewatin jalan yang terhalang motor tersebut.

Sang Bapak : “Woi setan, nyabar dong?! Gw mau ngurus ni masalah dulu?!”

(Gw pura-pura ga denger, gw terusin aja laju mobil gw. Selain itu, gw pun mencoba ngelawak ke bocah-bocah di mobil.)

Gw : “Woi ade-adeku, liat diluar ada king-kong lagi ngamuk…?!”

Bocah 1 : “Aduuh, kak susan,, capee deeh… ga lucu tau…”

Sang Bapak : “WOI?!”

(“Aduh pengen banget nih gw ngeladenin si bapak, tapi gw yakin kalo dia itu bapak tua tolol. Kenapa ga minggirin dulu motornya baru ngeberesin masalah dengan yang  bersangkutan.  Kalo gw nanggepin orang tolol, berarti gw lebih tolol. Selain itu, banyak bocah di mobil, gw takut mereka terseret konflik. Aahh anggap aja si bapak tu  ga ada.”)   Gw pun bergumam dalam hati sembari nenangin bocah-bocah.

Sang Bapak : “Woi, berhenti lo?!”

Gw : “Ssssstttt… Ade-ade jangan dengerin bapak itu… Kasian kayanya belum dapet istri sampai sekarang..”

Bocah 2 : “HOHOHO…  HOEXXX….Kak Susan makin garing aja, udah ah aku jadi mual nich…”

Gw : “Iye… iye”

Akhirnya gw berhasil ngelewatin rintangan motor & mobil yang menghalangi jalur mobil gw. Gw langsung aja tancap gas menuju bioskop di Pasteur.

Dan semuanya terhindar dari kekacauan.

 

Misssion completed plus gw dapet gaji perdana gw…..

 

Dua cerita diatas merupakan pilihan yang harus gw ambil salah satu-nya. Apakah gw memilih cerita satu? Atau cerita kedua sebagai solusi untuk menghadapi si Bapak yang dilanda stress berat itu. Mungkin pembaca tau, manakah pilihan solusi yang harus saya ambil dalam konflik diatas. Apakah cerita kesatu atau kedua. Dan untungnya, ketika itu gw mengambil solusi cerita kedua.

Syukurlah gw terhindar dari perkelahian, kepanikan bocah-bocah, kemacetan yang disebabkan perkelahian, terhindar dari berita media massa kalo susansudarwin mengalami cedera di bagian mukanya yang terkenal cute dan terhindar dari pencidukan polisi.

Hufff… Untung gw ga kepancing buat meledakkan amarah gw.

sewot

Awas lo?!

Awas lo?!

Pada penglaman diatas yang gw alami langsung, gw bisa memetik esensi yang berarti buat gw.

 

Inilah esensi yang berhasil gw dapet :

Sampai sekarang, gw masih inget ma quote guru bahasa Indonesia SMA gw. Beliau berkata “kalau kamu menghadapi suatu masalah, jangan kamu menyelesaikannya dengan menciptakan masalah yang baru dan lebih memberatkan. Maksud ibu, jangan membuat masalah dalam suatu masalah.”

Quote tersebut gw usahain sebisa mungkin untuk gw aplikasikan di kehidupan sehari-hari. (Mungkin kalo diaplikasikan dalam perumusan suatu kebijakan yang berhubungan dengan kepentingan rakyat agak susah diaplikasikan [Apaan sich?!]). Selain quote-nya guru bahasa Indonesia, gw punya quote tambahan dari Aa Gym,… Beliau berpesan bahwa kalo kamu ingin menyelesaikan masalah, janganlah kamu menyelesaikannya dalam keadaan marah atau emosi. Karena hal tersebut biasanya mengakibatkan tidak terselesaikannya suatu masalah dan cenderung akan melahirkan masalah baru.

Jadi, jangan bikin masalah dari suatu masalah and lo jangan menyelesaikan masalah dalam keadaan marah.

Pada cerita diatas, andai aja gw ngeladenin si Bapak tadi buat ribut, gw yakin pasti ending-nya diluar harapan gw dan akan melahirkan penyesalan. Terlalu mahal apabila energi kita digunakan untuk ngambek-ngambek yang ga jelas tujuannya, mendingan berpikir dengan kepala dingin and then selesaikan dengan hati-hati. Mungkin energi kita sedikit lebih berguna apabila kita gunakan untuk berpikir dengan kepala dingin.

Jujur aja, gw sampai sekarang pun sering kecolongan. Terkadang gw masih sering kecolongan emosi ketika menyelesaikan suatu masalah. Yaa, namanya juga manusia, gw bakalan terus belajar dan berusaha buat bisa menjadi manusia yang bisa menggunakan energinya tidak untuk marah-marah.

So, jikalau kita menghadapi suatu konflik atau masalah, hindari perasaan ingin marah untuk menyelesaikannya. And…. jangan marah ya….. Kalo gw sering maksa lo buat baca blog gw hihihihi….

 

Thx

Susansudarwin

(Kasih kritik & saran  di menu comment dong?!)

Disini gw ga bakalan mencoba berbagi sebuah kisah romantis, humor, nasionalis, dkk …. tapi gw ingin bebagi kisah yang menjunjung tinggi esensi hidup…… enjoy>

CERITA KE 6

Ketika gw SMA di SMAN 11 Bandung,  gw lagi hobi-hobinya nge-band bareng temen-temen gw. Nama band gw ketika itu ialah baboon-x, entah kenapa gw kasih nama band gw seancur itu (mungkin terinspirasi gara-gara gw ngaca). Semua personil baboon-x merupakan musisi amatir karena umumnya baboon-x merupakan pelabuhan band pertama kami untuk aliran musik hip-metal.

Suatu ketika kita latihan band di studio musik, khusus persiapan buat festival band yang bernama GAS (Gebyar Anak Sebelas). GAS tu lomba band se-SMA 11 Bandung, atau lebih tepatnya sejenis band-battle buat mastiin siapa jawara band dan jawara musisi SMA 11 Bandung buat tahun 2004. Gila, gw latihan di studio tu habis-habisan, dari mulai habis duit, habis tenaga, nyampe kehabisan cewe buat gw pacarin (alibi kalo selama ini gw ga laku).

4 menit menjelang manggung, semua persiapan pra-manggung tampak tidak lancar. Mulai dari raib nya gitaris gw, gw trauma kalo ngaca, vokalis gw mencret-mencret (efek grogi), koleksi jenglot basis gw ilang dan lain sebagainya.

Singkat cerita, kita pun manggung di GAS. Banyak kejadian unik dan aneh ketika kami manggung, seperti :

1.       Vokalis gw kepeleset di panggung pas dia loncat mau nyanyi reff (tanggung keburu malu, dia terusin aja adegan jatuhnya itu dengan adegan kejang-kejang dengan mulut berbusa-busa biar keliatan menghayati lagu metal).

2.       Gitaris gw telat datengnya (gara-gara nyari efek gitar).

3.        Basis gw tiba-tiba kesurupan arwah almarhum kelinci peliharaan gw.

4.       Cewe-cewe SMA sebelas (termasuk guru), menarik-narik kemeja SMA gw dan mengelu-ellukan nama gw.

5.        Keyboardis gw tiba-tiba tumbuh bulu disekitar  tubuhnya.

(Semuanya boong, kecuali no.2 hehe)

Beres lagu pertama, penonton berteriak “Lagi…. Lagi…. Lagi…Lagi….. LATIHAN LAGI…..LATIHAN LAGI….?!!!!!” Dalam hati gw pengen teriak “Oke, Oke gw latihan lagi ntar dah, lebih tepatnya latihan nyiram lo semua biar bisa masuk septic-tank secepatnya”. Gw pikir jangan-jangan ini pertanda kita mw jadi band-legend di SMA gw, lebih tepatnya legend of idiot band.

Sebelum pengumuman pemenang, gw dah punya feeling kalo semuanya bakalan bad ending,  but gada salahnya gw denger nyampe abis pengumuman pemenangnya. Tanpa di duga, ternyata baboon-x ……………. tidak disebut namanya untuk posisi ke 1, begitu juga untuk posisi ke 2, pas pengumuman juara 3, diiringi suara halilintar yang menggelegar, angin badai yang memporakporandakan bangunan sekolah, dan bau belerang disekitar celana gw (kentut mas?) …… Ternyata baboon-x diganjar untuk menempati poisisi 3 (walaupun yang ikut festival Cuma 3 band).

Semua personil baboon-x pun  sentak bersorak sorai, berhamburan ke lapangan upacara dan merayakannya seakan-akan kami memasukan gol pada partai final piala dunia 2008. Tapi berita bahagia belum habis, ternyata gw dinobatkan sebagai drummer terbaik se-SMA gw. “Hah? Ga salah nih, jangan-jangan gw kepilih gara-gara jurinya diancam ma temen2x gw, kalo gw sampai kalah ntar temen2x gw bakalan ngasih presentasi MLM tianshe atau  jurinya gay terus kepincut ma gw?”. Hiiii….

Yaa,, lumayanlah selain dapet trofi juara 3, gw juga dapet amplop plus duit hadiah dari best drummer.

Amplop duit ini merupakan salah satu bentuk simbolis dari prestasi gw, selain sertifikat pesantren kilat, ijazah SD & SMP, akte kelahiran, sertifikat cerdas cermat dan baca puisi, akhirnya nambah lagi amplop berisikan duit US$50.000 (rupiah deng… hehe).

Supaya gw bisa mengabadikan prestasi gw itu, akhirnya amplop itu gw kasih pigura, jadi gw bisa pajang tu amplop (plus duitny) diatas dinding kamar bersebelahan ma sertifikat pesantren kilat gw.  Setiap gw liat dinding kamar gw, gw serasa menjadi superstar yang selalu jadi buronan cewek-cewek (nenek-nenek juga cewek kan?). Demi keamanan, sertifikat nyampe akte kelahiran yang gw pampang di dinding kamar, gw serahin kemanannya ke Nyokap

1 tahun kemudian, tiba-tiba rumah gw ngedapetin badai yang bertubi-tubi.

Badai pertama = gw ga lulus SPMB, Ujian saringan masuk (USM)- senirupa ITB, USM STT TELKOM, USM Arsitek UNPAR, gagal ga bisa ikut AUDISI American idol, etc (emang takkan created [terjadi maksudnya…hehe])

Badai kedua = Bokap & nyokap gw sering ilang duit, tapi duitnya tu ga ilang secara keseluruhan, misalnya ada 10 lembar Rp.100.000, yang ilang tu Cuma 1-2 lembar, dan itu sering terjadi.

Badai ketiga = Handphone (nokia murah) nyokap gw raib ditelan mars. Kasihan nyokap gw, dia tampak lebih shock menerima kenyataan tersebut daripada nerima berita kalo gw ga lulus SPMB.

Badai keempat = Gw kehilangan helm full-face, poster westlife (syukurlah…), handycam bokap  n kacamata trendy gw.

Badai kelima =   Gw kehilangan cewek kecengan gw, coz setelah nyamain tinggi badan ternyata dia lebih tinggi daripada gw.

Badai keenam = Gw kehilangan pigura yang berisi amplop plus duit Rp. 50.000 kesayangan gw. Gila, ntar kalo gw udah tua, apa yang mau gw banggain ma cucu gw, sertifikat pesantren kilat? Of course NO?!

Pokoknya kasusnya hilang, hilang dan hilang…..

Gw ngalamin banyak badai cobaan yang umumnya berupa kehilangan barang dan uang. Gw ga bisa terima kalo barang ma duit gw ilang begitu aja, padahal gw, bokap ma nyokap gw dah naruh tu barang & uang se-aman mungkin. Swear deh untuk beberapa bulan gw masih ga bisa terima plus ga ikhlas kalo barang & duit gw dicuri orang.  Sialan?!

Ternyata ada kasus lain yang bobotny lebih berat daripada kasus gw, gw dapet kabar kalo temen SMA gw yang bernama Gilang Bajuri kehilangan motor kawaski ninja KRR, terus 2 temen kuliah gw (bukan temen juga sih, abis ga akrab) kehilangan Honda jazz. Wow pasti shocked level-nya lebih berat daripada gw. Gila ga? Senasib juga tu ma gw… Kehilangan sesuatu.

Sampai suatu ketika, gw dikabarin berita duka. Gw dapet berita kalo salah satu sahabat karib SMA gw, bokapnya meninggal. Gw langsung cabut ke lokasi (daerah Jalan Buah Batu, Bandung). Jujur aja, walaupun Almarhum bukan bokap gw, gw sedih ngelihat temen gw yang menagis dan terisak-isak disamping gw. Temen gw tu lagi ngehadapin badai yang lebih berat dibandingkan kasus gw. Pengennya gw ngasih masukan buat temen gw, but gw sendiri butuh masukan. Gimana dong?

Disuatu sore buta, gw lagi bermalas-malasan di kamar gw. Gw cari channel tv yang sesuai standar hiburan gw. Gw berharap film-film dubbing indosiar bisa mengisi kekosongan gw, but malangnya ternyata gagal gw temuin sinetron itu. Setelah gw cari-cari, akhirnya gw nyantol di acara dakwahnya Aa Gym. Gw penasaran, selegenda apakah Aa Gym sampai-sampai fans-nya bertebaran diseluruh pelosok Indonesia. Pertama-tama sih gw rasa biasa-biasa aja ceramahnya Aa Gym, but sampai pada saat dia ngeluarin statement …… “Hiduplah seperti tukang parkir?!”… Hah? Ga salah tuh? Setelah Aa Gym menjelaskan lebih lanjut, akhirnya gw bisa nangkep apa yang beliau maksud. Dan …. wow ?! Keren?! Ini masukan yang berarti buat musibah kehilangan-kehilangan yang selama ini gw alamin. And gw patut unuk ngebagi intisari “hiduplah seperti tukang parkir” ma temen-temen gw and para pembaca budiman sekalian, betul ibu-ibu? (gaya Aa Gym).

Jadi begini, tukang parkir tu sering membantu memasukkan mobil bwt parkir di area si tukang parkir. Begitulah kesehariannya, yaitu memarkirkan mobil-mobil ke tempat parkirnya. Selanjutnya ketika mobil yang parkir pergi meninggalkan area parkir, si tukang parkir-pun merelakan kepergian mobil-mobil tersebut dari area parkir. Jadi apa yang bisa diambil dari kejadian diatas? Tukang parkir sadar bahwa mobil-mobil yang ada di area parkirnya itu bukanlah milik si tukang parkir, sehingga si tukang parkir rela (ikhlas) ketika pemilik mobil mengambil mobilnya untuk meninggalkan area parkir.

aku tukang parkir?!

aku tukang parkir?!

 

 

(Lho apa hubungannya dengan kasus diatas ya?)

Sebenarnya kita harus menyadari bahwa segala sesuatu yang kita miliki baik itu handphone, uang, laptop, jantung, obat panu, orang tua, adik, mobil, motor dan lain sebagainya hanyalah merupakan titipan. Semua itu adalah titipan Tuhan yang dititpkan kepada kita. Segala sesuatu (barang) yang kita miliki itu sebenarnya berstatus titipan. Kenapa? Karena tidak ada suatu kepemilikan barang yang abadi. Hal tersebut dikarenakan kita itu makhluk yang pasti mati, dan jika posisi kita sudah mati, tidak ada barang yang bisa kita bawa ke alam baka kelak. Jadi kita harus sadar bahwa barang-barang yang kita miliki itu pasti akan diambil balik oleh pemilik-Nya yaitu Tuhan YME. Jadi, sebenarnya kita tinggal nunggu waktu saja untuk kehilangan barang-barang yang kita miliki. Tapi, melihat hal tersebut kita jangan pasrah begitu saja, kita harus memasukan unsur-unsur syukur pada kasus ini. Unsur-unsur syukur tersebut ialah menjaga, merawat, memaksimalkan manfaatnya dan berterimakasih kepada-Nya.

So, kita harus  bisa hidup seperti tukang parkir yang merelakan kepergian mobil dari area parkirnya karena dia sadar mobil itu hanya dititipkan kepadanya.

Khusus untuk yang kehilangan seseorang (ex. Orang tua, sahabat dll), gw yakin tuhan itu maha adil dan kita tu masih diberi kesempatan kedua untuk bisa bertemu mereka walaupun mereka telah tiada. Dengan beramal baik dan mengikuti segala keinginan tuhan kita, sehingga kita bisa menjadi kandidat kuat sebagai calon masuk syurga. Setelah itu, kita bisa memohon kepada tuhan selaku bos terkuat di alam semesta untuk memaapkan kesalahan-kesalahan orang yang kita sayangi dan memohon untuk bisa dipertemukan + dikumpulkan kembali bersama mereka.

Jadi, beramal baiklah supaya kita bisa berkumpul kembali bersama orang yang kita cintai,,,

(Buset, berat bebannya ni gw nulis kaya gini…. but mari kita berjuang bersama-sama brother?!)

 

HAHAHA….

Kalo gw ada salah kata, mohon dimaapkan yaw….

 

Disini gw ga bakalan mencoba berbagi sebuah kisah romantis, humor, nasionalis, dkk …. tapi gw ingin bebagi kisah yang menjunjung tinggi esensi hidup…… enjoy>

Belagu takkan bawa bahagia……

CERITA KE 5

Segala sesuatu tu ga ada yang kebetulan,,,,

Sedari kecil, dalam menghadapi suatu masalah gw selalu mengharapkan suatu kejaiban dan kebetulan dalam penyelesaiannya. Gw berpikir bahwa hocky merupakan suatu keberadaan yang gw inginkan dalam menghadapi suatu permasalahan.

Khusus masalah percintaan, gw yakin kalo gw tu sebenernya “kebetulan” sampai saat ini masih berstatus jorok (jomblo sedari orok), gw yakin kalo status jorok gw tu hanyalah suatu kebetulan, bukan sebuah takdir. Susansudarwin gitu loh, masa ditakdirkan jomblo…. (Ga penting ah…)

Akankah kepercayaan gw mengenai suatu konsep  “kebetulan” akan terus berlanjut? Semua itu berubah ketika gw mengalami cerita ini….

Gw seorang laki-laki yang memiliki obsesi untuk berkunjung dan melihat semua keajaiban dunia yang ada. Baik itu Borobudur, menara Eiffel, Ka’bah, menara pizza, susansudarwin.wordpress.com, monas, SPG Rokok  (masuk ga si?), dan lain sebagainya.

“Gw bingung, gimana caranya buat ngewujudin impian gw itu?”

Akankah “kebetulan” menjadi jawaban pertanyaan itu?

Ketika tahun 2004 SMA kelas 2, gw masih saja mengharapkan suatu keajaiban n kebetulan buat bisa ngelihat keajaiban dunia. Siapa tau kebetulan gw dapet undian deterjen buat keliling dunia, siapa tau pas mw kuliah kesasar ke  tembok china, dan bayangan-bayangan kebetulan lainnya.

Sampai pada suatu ketika, gw dapet kabar kalo bokap gw mau pergi haji dan nyerita :

Bokap : “Susan, kayaknya tahun ini Bapak mw pergi haji ke Mesir.”

Gw : “Lho, kok Haji ke Mesir sih?”

Bokap : “ya enggak lah, masak ya enggarong… ke Arab Saudi lah….”

Gw : “Ooo… gitu,,, enak dong pak, bisa liat ka’bah.”

Bokap : “Yang penting tu bukan liat ka’bah, tapi ibadah nya itu nak…”

Gw : “Sorry pak … maksud aku, enak bisa liburan plus liat ka’bah..”

Bokap : “Kamu itu gimana sih?”

Gw : “Oia,  maap maksud aku plus ibadah…”

(heniing…)

Bokap : “Tapi bapak pergi ma kamu…”

Gw : “Ha?! …. Yang bener pak?…….AUUUOOOUUOOUUOOO (ekspresi bahagia)…..?!”

Bokap : “Ngapain kamu teriak AAUUOOOUUOO,,,? Yang elit dikit kek… YESS, ALOHA atau apaan lah …

Gw : “Yeee Bapak, masih untung juga aku ga teriak TOLOONG?!”

Bapak : “Apaan sih,ga penting deh?!… Tapi Bapak bisa pergi bareng kamu, itu juga kalo Bertrand Antolin digosipin positif hamil…”

Gw : “Yaaahh…. Dasar si bapak, sama aja ga niat ngajak aku….”

Bokap : “Tapi boong deng, hehe..”

Gw : “AAUUUOOOOO….. again….?!”

Bokap : “Siap-siap saja nak, tampaknya kita pergi 4 bulanan lagi dan bersyukurlah……..I love you son…”

Gw : “Thanks dad?!”

Akhirnya gw mendapat kabar bahwa gw akan pergi haji bareng bokap gw. Gw yakin ini suatu kebetulan sejati yang menimpa gw,, ketika gw memimpikan suatu hal, eh…..taunya berpeluang jadi kenyataan.  Dan untungnya gw ga ngimpiin jadi SPG kalpanax (obat panu) trus kejadian….. Merinding gw….

Jujur aja, gw segan dan malu buat nyerita ke temen-temen SMA kalo bentar lagi gw mau pergi Haji. Ntar predikat gw sebagai preman tomboy bisa tercoreng kalo temen-temen gw tau. Jadi gw cuma nyerita ke temen paling deket gw yang bernama Pandu. Singkat cerita, semua temen SMA gw jadi pada tau kalo gw mw pergi haji. Lho? Lho?

 “Sialan si pandu!” Dalam hati gw menggerutu (“gw jadiin sasaran lempar jumroh juga ni anak…”). But semua itu berakhir dengan MoU perdamaian antara gw dan pandu…….…..

 

(nasib Pandu?)

Di senin pagi gw berjalan menuju lapangan upacara sekolah bareng Pandu. Di tengah perjalanan, temen-temen yang kenal gw tiba-tiba datang ngedeketin, n berkata

Temen 1 : “Busyeet mw naik haji niyeee…?! Ajak-ajak gw dong,… ngga kuku nich..”

Temen 2 : “Aduh susan teh mw pergi haji yah? Eh katanya kalo ngedo’a disana sering dikabulkan oleh-Nya,,, Titip do’a-in gw yang baik-baik dong dan……  Semoga selamat sampai tujuan y,..”(aksen sunda)

Temen 3 : “ Hey susan?! Kau mw naik haji y? Jangan lupa oleh-oleh nya y… Awas kalo kau lupa?! Aku bikin kau lupa ingatan dengan cara bikin kau geger otak?! Hahaha” (aksen Batak)

 

Temen 2131 : “San, tumben hari ini penampilan lo fantastis bangget, gw nitip air zam-zam yaw?! Hahaha?!”

Temen 2132 : “San kamu tu mau per…”

Gw : “Stoopp?! Ngga kok,,, gossip itu mah… mudah-mudahan aja, gw sih pengen…”

Temen 1–Temen 2132 : “Oooo… Jadi ennggaaak….”

Akhirnya badai berlalu. Gw baru aja ngebohong ma temen-temen gw, yang penting sih gw dah melewati badai pertanyaan temen-temen. Setelah beres upacara senin pagi, gw masuk kelas Biologi. Ternyata Guru Biologi yang mencakup wali kelas gw berkata bahwa :

Guru Biologi : “Sebelum pelajaran ini dimulai, ibu mau menyampaikan berita bahagia kalo salah satu dari teman kita akan ada yang melakukan ibadah haji dalam waktu dekat ini. Jadi……( blab la bla )….  begitulah anak-anak”

Teman-teman sekelas : “HOORREEEE…. AUUUOOOOO……. MBBEEEKKK…… WEBEK WEBEK…… O’IK, O’IK………MWWUUAAAUUUMMMM???!!!!”

Gw : “Sial ketahuan juga, kok wali kelas gw bisa tahu…?”

 

Terbesit dalam hati gw, “ Ternyata tak selamanya kebetulan itu indah….”

Gw pun menjalani manasik haji (Latihan/gladi resik haji) selama satu bulan dan siap untuk pergi haji. Akhirnya obsesi liat keajaiban dunia bisa terkabul dalam waktu dekat ini.

Tanpa diduga, tanpa disangka, tanpa kuah…. Suatu saat penyakit malas baca Koran yang gw idap tiba-tiba sembuh seketika. Entah kenapa gw pengen banget baca halaman depan Pikiran Rakyat bagian paling bawah (gw lupa tanggalnya)…. Disana diberitakan bahwa kuota haji untuk daerah Jawa Barat terpaksa dikurangi. Whaattt?! Jangan-jangan gw kena juga nih…  Langsung aja gw coba ngehubungi bokap n nanya tentang nasib haji gw, bokap gw pun gtau mengenai hal itu.

Setelah berapa hari kemudian, gw dikabarkan oleh bokap bahwa gw ga jadi pergi haji tahun ini….  Waduh, gimana nasib obsesi buat lihat ka’bah? Gimana nasib do’a titipan temen-temen gw, mana mereka berani bayar Rp.34.500/do’a.,,,,?

Dalam hati gw bertanya lagi, apa ini kebetulan juga gara-gara gw ngebohong n bilang “ngga kok….”

“Waah kebetulan macam apa ini…?”

 

Endingnya, gw mengalami setumpuk penyesalan karena selama ini :

1.       Gw sempet bohong ma temen.

2.       Ibadah haji malah dijadiin rencana momen liburan liat keajaiban dunia.

3.       Terlalu mengharapkan segala bentuk “kebetulan”

4.       Maksa temen-temen kuliah buat baca blog blo’on ini

 

I’m sorry………

Esensi yang gw ambil dari kejadian ini, apa benar segala kejadian yang kita alami ini merupakan suatu kebetulan?

Apakah anda kebetulan sampai saat ini masih bisa bernafas?

Apakah bumi ini tercipta begitu saja secara kebetulan?

Apakah Armand Maulana kebetulan mirip gw?

Apakah pembaca membaca tulisan ini merupakan suatu kebetulan (atau paksaan gw pas ketemu…)?  

Setelah gw renungi secara spiritual, ternyata semua ini bukan  suatu kebetulan. Percaya ga sih?

 

Sekedar berbagi pandangan saja, menurut gw semua kejadian ibadah Haji tadi ngasih tau gw bahwa Tuhan itu ada dan Dia-lah sang kordinator semua materi.

Gw ambil contoh kasus seperti ini…..

Misalnya, di suatu lapangan luas terdapat tumpukan bahan baku, spare part, bahan bakar, besi, baja dan lain sebagainya buat bikin pesawat terbang. Terus tiba-tiba datang angin puyuh menghantam semua tumpukan bahan baku buat bikin pesawat itu, kemudian “Jdeerrrr??!!!” Jadilah pesawat terbang canggih begitu saja tanpa sentuhan sumber daya manusia. Mungkin ga sih itu terjadi?

Menurut gw hal tersebut ga mungkin terjadi deh. Suatu bentuk materi yang memiliki sistem yang kompleks n rumit (ex. Pesawat terbang) ga mungkin tercipta tanpa ada pencipta (maksud gw tercipta begitu saja). Setuju ga? Jadi, sebenernya semua sistem rumit yang ada di alam semesta ini ada penciptanya.

Contoh langsung, Planet Bumi ini tidak tercipta begitu saja secara kebetulan. Terlalu rumit untuk menjadi suatu kebetulan. Jadi, gw ga setuju dengan pendapat orang-orang yang berargumen bahwa planet bumi itu terjadi begitu saja secara alami dan tidak ada penciptanya.

 

Mungkin contoh planet bumi diatas terlalu jauh dengan kasus ibadah haji yang gw alamin. Hikmah yang gw ambil, kejadian Haji  tadi yang gw alamin bukanlah suatu kebetulan, semua hal diatas merupakan kejadian-kejadian yang direncanakan oleh-Nya. Gw sih mikirnya, emang gw keterlaluan, masa Tuhan-gw dah ngerencanain buat gw pergi ibadah Haji, kok timbal balik gw malah pengen liburan lah, pengen lihat keajaiban dunia kek dan lain sebagainya…..

Wuoooo,,,,,, God, I’m sorry?!!

Hal lain yang gw dapet,  sebenernya rencana Tuhan buat kita tu dah ada nyampe kita mati nanti. Dan kita masih bisa ngerubah nasib yang Tuhan-kita rencanain menuju kearah yang lebih baik selama kita mau berusaha.

Intinya, dibalik kesulitan pasti ada suatu kemudahan untuk mengatasi segala sesuatu. Berusahalah untuk mendapatkan takdir yang lebih baik dengan berusaha dan mengikuti segala regulasi spirituil maupun non-spirituil yang berlaku.…. AND………. Segala sesuatu tu ga ada yang kebetulan

Hehe… Sok tau gw yakz??!! Yaikzzz….

Thx atas kunjungannya ke stupid blog ini…

Maap kalo ga bermutu, tolong saling mengingatkan y kalo gw salah… hwehwe…

Kasih komen yaw plisss, buat kualitas ke depannya….. help?!

 

Thx pisan

Susansudarwin

 

 

 

 

 

Disini gw g bakalan mencoba berbagi sebuah kisah romantis, humor, nasionalis, dkk …. tapi gw ingin bebagi kisah yang menjunjung tinggi esensi hidup…… enjoy>

Cerita ini merupakan salah satu cerita eksklusif  yang pernah gw alamin langsung. Saking eksklusifnya, temen-temen banci salon gw pun ga ada yang tau kalo cerita ini ada.

 

CERITA ke 4

Belagu takkan bawa bahagia……

Gw sekolah di SMAN 11 Bandung. Ketika kelas 2 SMA menjelang  tahun 2005-an, gw ngerasa beruntung banget bisa jadi angkatan 2005 di SMA gw, coz angkatan gw kompak banget. Satu sama lain tau dan saling kenal, asyik deh pokonya. Satu untuk semua, semua untuk satu; satu kena diare, semua kena diare.

Ada suatu kisah unik ketika gw SMA, ketika itu terjadi pertemanan antara gw, Ami (bukan nama sebenarnya) dan rismawan (bukan nama sebenarnya, nama sebenarnya irwan… lho kok dikasih tau?)

 Pengenalan tokoh :

Rismawan adalah sohib gw, kepadanya-lah gw berguru tentang kalkulus, fisika modern, kimia organik, gitar, pidato, nipu dan lain sebagainya. Perawakannya tinggi banget (nyaris 2 meter) n kurus banget (low fat, hi calcium…). Orangnya cool, kocak, kebapaan, humoris, bronchitis, bau pipis dan sedikit melankolis. Dan yang paling penting, Gara-gara dia gw bisa kuliah di kampus ITB Bandung (Salah gaul gw….)

Ami adalah temen gw jga, dia cewe yang ceria. Gw pernah naksir berat ma dia. Prestasinya seabreg, dari prestasi organisasi, sampai prestasi yang rada ngangkat SMA gw ke permukaan yaitu prestasi modeling tingkat nasional. Gila….. model gituh?! (Satu profesi dong ma gw… Cuma bedanya kalo ami model sampul majalah, sementara gw model rekonstruksi pembunuhan langganan polwiltabes Bandung).

Sementara gw adalah seorang cowo brandalan, yang sok jadi anak rohis di sekolah. Di masjid aktif, di tempat nongkrong preman juga aktif, aktif tidur dikamar, aktif nge-hutang ama tmen. Jadi, kesimpulannya gw “aktivis” ketika SMA.

Cukup sudah pengenalan tokohnya… Kita bisa bikin tali pertemanan segitiga seperti  ini berawal gara-gara kita betiga pernah terlibat cinta linear (garis lurus). Kenapa ini disebut cinta linear? Karena kisah cinta kita bertiga tidak pantas disebut cinta segitiga. Hal tersebut jelas sekali coz pada kenyataannya gw suka ma si Ami, n Ami suka ama si Rismawan, Rismawan suka si Ami, and then RIsmawan suka ma gw? Sialnya, gara-gara gw ma si Rismawan cowo normal, makanya kisah cinta tersebut ga layak buat disebut cinta segitiga coz cinta ini ga seperti bidang segitiga yang merupakan  sambungan dari 3 garis. Ada garis yang ga nyambung, makanya ini bukan cinta segitiga. (jadi pusing gw ngartiinya, sori-sori intinya mah sih Ami loves me not…….)

Dari tahun 2005-an sampai saat ini, gw dah ga ada feeling lagi ma c Ami. Rismawan pun ga jadian ma c Ami,  akhirnya sih kita seru-seruan ja. Naaah,,, Selama seru-seruan ini, gw terlibat percakapan 6 mata ma mereka. Situasi menjadi rame, gara-gara c Ami nyerita pengalaman dia nge-model ke Jakarta.  Berikut dialognya :

Ami : “Woi, gila-gila?! aku teh kemaren casting di Jakarta buat film garapan sutradara kondang?! Aku teh ketemu ama gading marten, ayu shita, dan yang lainnya…. Asyik pisan euy….”.(aksen sunda).

Gw  :  “Weeh, kok ga ngajak-ngajak sih, aku kan pengen ikut, siapa tau dapet peran jadi aktor utama, jadi penjahat, jadi mayat, jadi limbah atau apaan kek. Kan lumayan siapa tau film tu merupakan jalan hidup saya atuh.” (aksen sunda).

Rismawan : “Wah ga mungkin atuh, masa cita-cita kamu buat jadi POLWAN dibuang begitu saja?” (aksen kera)

Gw : “Enak aja, kok POLWAN sih? Kamu jahat deh…. Tak sobek-sobek masa depan mu….”

Rismawan : “Eeh maksud aku teh, POLisi menaWAN,,,  jangan ngamuk dulu dong… “

Ami : “Udah cukup-cukup atuh?! Jangan ngobrolin yang ga penting…. Aku teh sibuk pisan, jadi jangan buang-buang waktu aku dong. Ngerti ga sih?” 

Gw dan RIsmawan : ???? (Lho kok c Ami jadi gini? agak beda…)

Ami : “Tapi san kayanya, sori banget, kamu mah kayanya ga ada harapan buat jadi model, tinggi badannya kurang, ga cocok pisan. Paling kamu mah jadi manejer saja lah. Susah buat kamu mah.” (Dengan muka serius dan sangat yakin).

Gw : “(WHAATTT?!)… “

Rismawan : (Terpana…. Sambil ngemil kalpanax)

Gila?! kaga disensor tu kalimat,,, ya udah deh forget ’bout that ja lah?!

Akhirnya, di hari-hari selanjutnya c Ami jadi beda, gw jadi jarang ngobrol ma dia, dia sibuk kali ma karirnya. Yang ga nyangka, ternyata dia masuk tv swata dan jadi model iklan suatu produk jasa. Waw?! Makin meroket aja dia. Semenjak itu, Ami sekan-akan jaga jarak ma gw, jadi jarang ngobrol deh…

Akhirnya semua berlalu……. Segala kesalahan gw, kesalahan Ami, kesalahan RIsmawan saling dihilangkan dan dimaapkan satu sama lain di hari lebaran tahun 2006. Dan setelah itu gw pun ga ketemu lagi ma Ami. Kalo ma Rismawan sih gw masih sering ketemu, habis satu kampus sih, walaupun beda jurusan.

Di tahun 2008, gw lagi aktif-aktifnya latihan band di studio Aru jalan Martadinata Bandung. Studio Aru tu tempat nongkrong gw bareng band gw yang bernama Inclusio. Sampai pada suatu momen gw terjebak percakapan dengan Pak Ading sang penjaga studio Aru yang legendaris. Walaupun Pak Ading usianya dah nyaris berkepala 5, kami bergaul layaknya kita seumuran. Dari ngobrolin musik nyampe ngobrolin cewe-cewe cakep yang rajin latihan band di studio Aru,, pokoknya seru deh gaul ma dia. Sampai pada malam itu kita terjebak di suatu percakapan bodoh….

Pak Ading : ”San, gila gw lihat cewek cakep di circle k depan,, cakep abisss?!”

Gw : “Woi, inget usia wahai kakek tua, inget istri ma anak juga di rumah…?!”

Pak Ading : “Ah lu, dasar anak muda kadaluarsa, tapi ni SPG rokok cakep banget, kepikiran terus, cakep plus seksi, sepaket dah…”

Gw : “Emmhh, SPG rokok? Pantesan…  ga mungkin pake emak-emak lah…. Kemana aja nih pak tua?.. Makanya jelajahi Bandung dong… Masih banyak SPG rokok dahsyat bertebaran di Kota Bandung”

Pak Ading : “Eehhh, lo jangan bacot dulu, gw juga tau. Lu cek dulu deh d toko sebelah, tu cewek top abis, gw sih pengennya kenalan, tapi ga enak bro,,, ntar dikirain gw ngajak  dia jadi anak angkat gw,,, dah tua gw…”

Gw : “HAHAHA…. Ni Pak tua semanget banget… oke deh gw cek ntar, sekalian balik ma anak-anak Inclusio….”

Pak Ading : “YO’i… enjoy the world brother?!”

Gw : “Walah, sok muda lu, dah tua juga…”

Pada malam itu juga gw ma anak-anak Inclusio pamit ma Pak Ading. Langsung aja gw cabut ke TKP, gw liat tu cewe dari jauh,, gw akui standar cakep Pak Ading emang belum karatan… Tu cewek cakep banget plus seksi?!

Tu cewe ngeliat kearah gw, and then dia buang muka begitu aja. “Wah?! Kok buang muka sih? Emang ada yang salah ma tampang dahsyat gw? Or jangan-jangan dia ngirain gw Richard Kevin, trus dia minder nyampe buang muka?”

Sampai jarak gw 7,98 meter ma tu cewe, akhirnya gw bisa liat mukanya secara detail,,

“Oh my god?! Dia kan Ami..” Tadinya gw mau silaturahmi ma dia, but kayaknya dia ga nyaman ma kehadiran gw. Selain itu, Ami-nya juga lagi kerja (ngejual rokok ke pengunjung-pengunjung circle k). Pengeeen banget gw kangen-kangenan ma Ami, tapi dari mimik muka c Ami, gw dah baca kalo dia ga pengen ngobrol bareng gw dulu. Dari pada ganggu, gw sih cabut aja. Sedih padahal gw pengen ngucapin mohon maap lahir batin…..

Dalam hati gw bilang “Sialan si pak tua, dari tadi ngomongin cewek seksi, taunya temen gw. Kalo  tau si Ami sih gw belain….hehe..”  But selama ini gw pikir dia udah go nasional,, habis berita terakhir yang gw tau Ami tu Tour ke Makassar buat job modeling yang luar biasa besar.

Kok sekarang dia malah jadi SPG rokok dengan baju seksi plus malem hari lagi kerjanya. Suatu saat, gw pengen ketemu lagi ma Ami n bisa ngobrol panjang, tapi pas Ami-nya lagi enjoy n nyantai.

Dalam hati sih gw ngedo’ain, mudah-mudahan cita-cita Ami terkabul, dan kejadian dia jadi SPG tadi merupakan bagian ikhtiar kecil Ami untuk menggapai sesuatu yang lebih besar… Amin?!

Selain itu juga gw punya bonus cerita nii…

Ketika SMA bisa dibilang gw tu jawaranya nge-drum di SMA gw,, singkat cerita, gw ngerasa gw lah drummer paling yahud di SMA. Gw tu kalo nyerita pengalaman nge-drum n teknik-teknik seputar drumming ke temen-temen cenderung arogan n belagu. Coz di otak gw, gw-lah drummer tersakti di SMA gw.( Sampai-sampai gw dapet julukan susan sableng 212)

Akhirnya pas gw masuk kuliah, gw cenderung sombong dalam mengekspresikan kepada khalayak banyak bahwa, gw jago nge-drum…

Ternyata emang Tuhan sayang banget ma gw. Gw diperlihatkan oleh-Nya, bahwa banyak drummer jenius di level kuliah. Gw ga ada apa-apanya dibanding drummer-drummer muda plus ganteng di tingkat kampus gw. Wah gw kalah sakti nih….(kayaknya gw harus balik lagi berguru ke Shinto gendeng..)

wawwww?!

Emang belagu itu tak kan bawa bahagia….

 

 ALOHA ALOHA ALOHA?!!!

Langsung aja, satu yang gw dapet dari cerita di atas….

Kehidupan tu kadang di atas kadang di bawah; kadang di tong sampah, kadang di istana…. Bener ga sih?

Gw dan Ami adalah beberapa dari contoh banyak orang yang belum mengerti bahwa kehebatan seorang manusia itu tak ada yang abadi dan cenderung terbatas. Keangkuhan dan kesombongan adalah cerminan dari ketidaksiapan kita untuk memiliki kelebihan dibandingkan orang lain.

Sekali kita sombong, siap-siap aja suatu saat kita akan malu karenanya. Buktinya cerita diatas, kalo kita belagu, berat untuk kita mempertahankan harga diri dan ego kita untuk tetap bisa bersombong ria. Karena kesombongan memaksa kita untuk harus tetap tampil paling atas, bagaimanapun caranya.

Hal tersebut sulit terjadi, karena kita tidak mungkin akan selalu diatas.

Hanya Tuhan-lah yang mampu stabil untuk selalu memiliki posisi paling atas dibandingkan makhluk-Nya. Itu berarti, yang berhak untuk bersombong ria ialah……

The one and only…… ……………God

Tuhan aja ga sombong-sombong amat,……

Dia masih mau membagikan ilmu dan nikmat kepada manusia di Planet Bumi; memberikan kita cinta, sahabat dan keluarga; Maha Pemurah dan penyayang pula….. Maka, beramah tamah-lah kita pada sesama…..

Selain itu, Sampai saat ini, belum ada satu pun teknologi yang bisa meramalkan keadaan kita di masa depan dengn level error 0%. Jadi, belum ada teknologi yang bisa meramalkan keadaan kita 1 jam kemudian dengan kepastian 100%. Jangankan 1 jam, 10 detik dari sekarang pun kita tak tau apa yang akan terjadi. Bisa aja lo lagi baca blog ini tiba-tiba ketiban pesawat nyasar jatuh. Kita tidak bakalan tau kapan kita akan diatas dan kapan kita akan ada dibawah.

So……..

10 detik dari sekarang kita ga pernah tahu, akankah kita ada pada puncak karir kita?

5 detik dari sekarang akankah kita berjumpa cinta sejati kita?

0,001 detik dari sekarang akankah “hak kita untuk bernafas” dicabut oleh-Nya?

And detik ini, lo lagi baca susansudarwin.wordpress.com

 

Thx

Susansudarwin

(Kasih komen dong… plisss?!)

Disini gw ga bakalan mencoba berbagi sebuah kisah romantis, humor, nasionalis, dkk …. tapi gw ingin bebagi kisah yang menjunjung tinggi esensi hidup…… enjoy>

CERITA KE 3 

Sampai saat ini, gw mengalami kesulitan dalam mendefinisikan arti kesederhanaan. Gimana nggak? Belum ada suatu deklarasi atau musyawarah antar seluruh perwakilan dunia yang ngebahas n merumuskan arti dari kesederhanaan. Artinya, nggak ada tu batasan khusus mengenai kesederhanaan. Naah…. topik ini sebenarnya mengingatkan gw pada beberapa cerita-cerita yang pernah gw alami dan gw dengar langsung dari rekan maupun kerabat gw. Berikut ceritanya :

Tragedi mie instant pembawa petaka

Gw punya Om langka yang asyik n ceria bawaannya. Kayaknya ni orang reinkarnasi si komeng deh… (komeng masih hidup ga sih ?). Pokok nya dia serba tau deh, tiap gw ngebahas apa pun dia pasti tahu topik yang gw tanyain. (lo mw nanya kenapa hitler kumis nya mirip kumis jojon juga, gw rasa dia mampu ngejawabnya se-ilmiah mungkin…)

Beliau adalah Om Andrew. Om Andrew seorang otomotif mania. Kalo nanyain segala sesuatu tentang hal-hal yang berbau otomotif, pasti dia akan menjawab pertanyaan itu se-antusias dan se-rusuh mungkin. Misalnya, ketika gw iseng nanya “Om, itu radio klasik asli buat VW ya?” Om Andrew pun menjawab dengan wajah sumringah dan penuh semangat “oia, ni barang asli made in germany, inget ya bukan China, awas ya kalo sampai kepikiran ni barang made in China, nanti om balikin kamu ke hutan lho, haha becanda mas, om tu dapetnya ga gampang, kalo dilelang dapet berapa duit ni, but perlu mas ketahui ya kalo ….)#$@& bla blo ble brat bret brot yow yow oink oink %^%6576…….need back up, need back up, need bock eph DHUER?!”

Gila?! om gw kesurupan arwah Hello kitty nih, cepet banget ngomongnya, tinggal gw tambahin beat drum pas dia ngomong kayanya dah jadi lagu rap world class, dengan hit single “Radio klasik dambaan Hello kitty da black nigga.”

Suatu ketika, Om Andrew nyerita pengalaman dia ketika kuliah di Amerika, Kalo dia punya temen kuliah yang bercita-cita buat beli mercy. Kita sebut saja namanya Michelle mukka tay, jangan deng (ga enak nyebutnya y?), gimana kalo Robin (bukan nama sebenarnya). Robin berobsesi untuk memiliki mobil Mercy di usia mudanya. Saking ngebet bangetnya dia ma mobil mercy, kayaknya kalo disuruh milih antara baca blog gw atau dapet mobil Mercy, dia lebih milih buat dapet mobil Mercy. Parah ga sih?

cita-cita Robin.... 

Robin sebenarnya sudah mempunyai dana tabungan untuk membeli mercy dambaannya, tapi jumlah uang yang ia miliki belum cukup untuk membeli mercy idamannya itu. Akhirnya untuk memenuhi kekurangan dana tersebut dia berencana untuk hidup sederhana, dia untuk sementara ga bakalan nongkrong di starbucks n restoran eropa dulu, ga bakalan pesta pora di klub, ga bakalan nyemil kecoa dulu, ga bakalan minum darah kelelawar dulu, intinya ga bakalan ngelakuin hal-hal yang berbau pemborosan. “Pokoknya gw bakal hidup sederhana, sampai gw berhasil beli Mercy, Mercy i’m comiiiing?!” ucap Robin.

Langkah kontroversial yang diambil Robin ialah….. dia rela setiap hari makan mie instan demi terealisasinya gaya hidup sederhana versi Robin. SWEAR?! Kebayang ga sih tiap hari kerjaan makan mie instan? Kalo seandainya perut gw bisa ngomong pasti perut gw bilang “Woi, kamu pikir semua yang aku jalani ini nyaman buat aku? Aku minta putuus?!”

Wow, dari pada setiap hari makan mie instan, gw sih lebih milih kendaraan gw sepeda ontel daripada mercy. Setuju? (stuju ajalah biar cepet…)

Akhirnya, setelah beberapa bulan Robin menjalani kehidupan seperti itu, Robin divonis mengidap penyakit kanker. Dan dana tabungan untuk membeli mercy tersebut sirna dikarenakan harus digunakan sebagai pembiayaan pengobatan. Hemmm….. what a bad ending… om Andrew ga nyeritain gimana nasib robin setelah divonis kanker, coz c om dah g kontak2xan lagi ma robin.

Rajin pangkal pandai, hemat pangkal kaya; manyun pangkal ga enak diliat; bau pangkal public enemy; hidup non-sederhana pangkal sial, musibah, apes, serangan jantung, impotensi, kanker dll. Percaya?

iklan : (Sebenarnya gw pengen banget ngebahas cerita Ahmadinejad sang presiden Iran yang sederhana dan pemberani (pokoknya ni orang contoh OKE buat dijadiin acuan orang sederhana, CooL?!), but kayaknya bakal ngebutuhin banyak energi buat ngebahas dia (ga ada matinya deh?!). So, gw saranin, kalo lo pengen contoh sejati orang yang sederhana, coba lo browse di internet mengenai Ahmadinejad…)

wuuuaahhgimana ? seperti biasa, mari kita mengambil hikmah kejadian diatas bersama-sama. sebenarnya hidup sederhana tu kayak gimana sih? ….Jujur gw juga sebenerny minder buat nyimpulin, coz gw rasa pembaca semua pasti lebih ahli dalam mendefinisikan sesuatu.

But sekedar berbagi pandangan aja, non-sederhana itu ialah out of standard dari norma dan aturan yang berlaku. Segala sesuatu yang berlebihan dan melampaui batas adalah indikator dari hidup non-sederhana. Sementara itu kalo kita melihat kalimat melampaui batas, batasnya itu sampaimana y? (kok jadi gw yang nanya, gw yang jawab y? tu kan nanya lagi…) Gw rasa batasannya itu, selama kita mampu untuk berbuat “itu” (maksudnya yang pengen kita jalani), dan tidak mengganggu sistem lain yang ada pada diri kita dan kita “mampu” secara lahir batin, itu bisa jadi salah satu bentuk dari simplicity. (bingung y? sama gw juga….)

yaaa… Simplenya, tuhan tidak suka segala sesuatu yang berlebihan dan melampaui batas. Batasnya itu sendiri relatif tidak sama untuk setiap individu. kalo mw dipaksain semua makhluk planet bumi batasannya sama, ntar jadinya malah war (dibaca : perang) antar pemilik batasan.

so, untukmu batasanmu, untukku batasanku…. atau lebih tepatnya untukmu agamamu, untukku agamaku. hehe….

mari kita hidup damai dan simple?!

n…… say no to ….. segala hal yang berlebih-lebihan dan melampaui batas….

gw juga manusia biasa, kalo gw ga menganut konsep simplicity, berlebihan n melampaui batas tolong ingetin gw y… hehehe

i luuuvv u all,,, swear?! (FYI :love is my favourite word and you are my favourite reader?!)

eh kasih komen dong biar kualitas tulisan-tulisan berikutny aga mendingan,,,,,

HAHAHA

 

thx

susansudarwin

 

 

 

Disini gw ga bakalan mencoba berbagi sebuah kisah romantis, humor, nasionalis, dkk …. tapi gw ingin bebagi kisah yang menjunjung tinggi esensi hidup…… enjoy>

CERITA KE 2

once upon a time lagi….

Di tahun 2000, ketika gw masih SMP, gw terbangun di pagi hari. kebiasaan gw dulu ialah setiap sehabis bangun tidur, hal pertama yang gw cari ialah cermin. Entah kenapa ketika SMP kalo bangun tidur n liat cermin, gw serasa ngedapetin energi positif. Mungkin gw ngerasa tampang gw ganteng abis layaknya Ahmad Albar pas zaman orde baru (dibaca: Ahmad Albar pas muda).

Tapi tunggu dulu,,, suatu saat di SMP, gw punya temen yang bernama gun-gun (bukan berarti pistol-pistol). Setelah berteman selama 1 tahun dengannya, gw baru nyadar kalo banyak cewe-cewe yang suka ma dia. Dari mulai kecengan gw, temen kelas sebelah, anak-anak SD sebelah, ibu kantin, nyampe Biilly si cowo tomboy temen sekelas gw pun suka juga ma si Gun-gun. Amazing?! Kok bisa ya? gw berpikir, segala sesuatu didunia itu pasti ada alasannya. Kenapa gw ga bisa sedahsyat gun-gun y?

Tanpa menunggu rating gw sebagai cowok dahsyat di lingkungan SMP gw turun, analisis pun gw ambil sebagai langkah terbaik supaya posisi gun-gun sebagai cowok  most wanted boy bisa gw ambil alih. Dasar susansudarwin yang polos, teknik analisis yang gw pake ialah teknik observasi langsung terhadap objek (apaan tu?). Akhirnya gw mengambil kesimpulan bahwa alasan si Gun-gun laku keras bak kacang goreng ialah….. Karena dia punya idung mancung and postur tubuh tinggi. Itu adalah hasil analisis seorang susansudarwin pas SMP dengan tingkat kepolosan yang teramat hardcore (maksud gw parah).

Akhirnya, gw pulang ke rumah dengan rencana dan strategi besar dengan judul “how to take over Gun-gun position as the most wanted boy“. Obsesi anak muda seumuran gw ga lazim, biasanya pengen jadi anak band, pengen beli motor, pengen punya sapi ternak, pengen jadi presiden atau apalah yang lebih meaningful dikit. Dasar susan sudarwin, gw pas saat itu malah berobsesi pengen punya idung mancung n postur badan tinggi…

Akhirnya gw mencoba untuk mewujudkan semua hal tersebut…. Dengan cara :

1. Gw jepit idung gw pke jepitan jemuran emak gw all night long,,,

2. Gw pijit refleksi terus idung gw jikalau ada waktu luang

3. Gw benturin idung gw biar aga bengkak dikit n keliatan mancung

4. Gw olahraga rutin kaya sepakbola, basket dn lain-lain

6. Gw minum susu, gw ga peduli mw overdosis, overmencret, overconfident atau over apapun lah

7. Dan segambreng metoda-metoda tidak masuk akal lainnya…

Akhirnya, setelah metoda-metoda diatas gw jabanin.

Gw berubah….

gw berubah menjadi cowo macho aneh (keliatan bantet, coz gw pendek plus berotot) dengan idung lecet-lecet… kok jadi gini ya? kayanya ada yang salah ni ma teknik memperganteng  gw.

wow…

ku terluka……

Di pagi hari, akhirnya gw balik lagi ke hobi gw. Gw ngaca sehabis-habinya, gw down, gw ultra-shocked, gw ganteng (husss ah?!). What did i do to my crazy life?! Semua derita itu semakin lengkap setelah gw liat infotaintment kalo gun-gun sahabat baik gw masih menyandang most wanted boy di SMPN 1 Banjaran.

Cukup sudah,…… Tanpa gw duga, gw jalan-jalan bareng emak n ade gw tercinta. Disinilah gw dapet esensi kenapa gw punya tampilan kaya gini.

gw secara insidensial liat pertunjukan si Tebo manusia genderuwo bareng keluarga gw. Disana gw liat manusia yang bangkit dari kubur, manusia genderuwo, manusia berengsek kaya gw, dan manusia-manusia lainnya (maksud gw pengunjung).

(Sebelumnya saya minta maap)

Disana,,,,

Gw liat si Tebo yang disekujur badannya penuh bulu, gw liat si manusia bangkit dari kubur yang mukanya banyak lubang menganga, n gw liat di cermin (seorang pemuda bodoh dan tolol = gw).

Mereka dipamerkan dengan variasi mimik muka yang bermacam-macam dan mereka tunjukan kepada pengunjung. Dan gw mampu membaca bahwa itu semua merupakan mimik muka palsu yang mereka pasang.

Segala kekurangan mereka dieksploitasi oleh penyelenggara acara. Termasuk gw, dan posisi penyelenggara yang mengeksploitasi diri gw diisi oleh,,,,,, gw.

Mereka sedang terlibat dalam proses mempertahankan eksistensi di dunia ini, yang penuh diisi oleh predikat-predikat buatan seperti most wanted boy, most wanted girl, best guitarist, best male actor, hottest chick, hottest porn-star in the world dan gelar-gelar gemerlap lainnya.

Gila?! gw lembek banget ngehadapin kenyataan hidup, gw kalah keren ma si Tebo dalam menghadapi kenyataan hidup.

Tanpa perlu analisis hebat, gw bisa mengambil suatu kesimpulan bahwa :

Gw looser

Gw sampah

Gw lemah

Gw nothin’

hufff….

Esensi yang gw dapet,, lo bakal ngerasa barang yang lo punya itu pentiiing banget ketika barang itu tidak ada ketika lu butuhin banget. Sebagai contoh, gw yakin ketika lu sekarang bahagia akan suatu hal, pasti lu Llupa seberapa penting ginjal yang lu punya saat ini. lu bakal nyadar klo ginjal yang lu punya itu penting, kalo lu ada pada posisi menjadi seseorang yang sedang mengalami gagal ginjal, yang hanya memiliki satu ginjal dan berada dalam keadaan darurat membutuhkan donor ginjal. gw yakin lu bakal merasakan ginjal itu penting buat lo, n kenapa kita ga bisa sadar ketika ginjal kita lengkap, kenapa kita ga ngerawat, menjaga, dan mensyukurinya. Contoh kasus lainnya, sadar ga sih kalo kita punya orang tua, teman, cinta, tanah air, dll yang patut kita sadari bahwa semua itu ada. Dan hal kecil yang paling ingin saya ingatkan, Sejauh mana kita sadar bahwa orang tua adalah sesuatu yang kita punya?

oooh teman,,,, penyesalan itu bagian dari kehidupan manusia.

Satu hal yang ingin gw sampaikan disini, syukurilah segala sesuatu yang lu punya saat ini, baik itu kelebihan maupun kekurangan. Jangan tunggu semuanya hilang dan melahirkan suatu penyesalan. Cara bersyukur akan suatu hal itu banyak, baik itu ucapan terimakasih kepada-Nya, merawatnya, menjaganya, membaginya dan lain sebagainya….

we're not alone

Gw sayang ma semua makhluk hidup di Bumi ini,, mohon maap apabila ada kesalahan maupun hal-hal yang menyinggung perasaan pada tulisan gw saat ini. Terima kasih sudah mau meluangkan waktu nya.

Bersyukurlah selama bersyukur itu gratis dan diperbolehkan,…..

HAHAHA

SusanSudarwin

Slow motion of love tragedy

October 22, 2008

(Ini cerita perdana gw kalo mw cerita-cerita yang baru, lo baca aja cerita yang lain di menu archives atau  di crazy?!)

susansudarwin

 Disini gw g bakalan mencoba berbagi sebuah kisah romantis, humor, nasionalis, dkk …. tapi gw ingin bebagi kisah yang menjunjung tinggi esensi hidup…… enjoy>

CERITA KE 1

once upon a time….

Di tahun 2007, gw mendambakan kehadiran seorang wanita dalam hidup gw. malam-malam gw diisi oleh lamunan-lamunan seorang susansudarwin yang terlibat percintaan romantis dengan wanita most searched in indonesia, sebagai contoh : asmirandah, marsha timothy, marshanda ramadhani (hasil mixing 2 artis) paramitha rusady (pas muda), dorce (noooo…..) dan lain sebagainya.

Semua lamunan gw tu layaknya sebuah video clip band romantis mahal dan kualitas semriwing garapan sutradara jebolan amerika yang sulit ditaklukan oleh sutradara lokal kita dalam kualitas clip yang dihasilkan. hal yang terpikirkan di benak gw,, why dont i fight that thing to be real???? wow….yaa, gw si pasrah-pasrah aja, lagian gw males, mendingan maen musik ma temen2x gw… someday klo cita-cita gw buat jadi bupati muda tercapai, ntar juga cewe2x dateng sendiri. (lho?)

Setelah beberapa bulan hati gw kosong tidak terisi oleh bayangan seorang wanita, dan yang terpikirkan adalah kegelisahan akan rusaknya indeks prestasi kuliah gw, akhirnya gw sampai dalam suatu momen, yaitu halal bi halal lebaran di tahun 2007.

Singkat cerita, gw kumpul bareng keluarga gw di suatu desa yang bernama desa bugel. Karena ga ada anak muda trendy kaya gw n seumuran gw disana, gw berdiam diri di pojokan ruang tamu. gw berdiam diri dengan pikiran yang kosong.

waduh mending gw balik n ngerjain apa kek, tugas, bikin musik, service tv, unjuk rasa atau apalah, dari pada gw nyampah di ruang tamu sendirian. gilaa, 1 detik bagaikan 1 giga detik…..

but…. kegelisahan gw sirna bagaikan harapan gw  menjadi pawang buaya profesional yang dulu tlah sirna pula. Tiba-tiba….. Ada apa dunia? gw kira ada rombongan haji nyasar ke desa Bugel, ternyata keluarga besar dari Kota Tangerang datang bersilaturahmi menuju ke arah tempat gw ngelamun yaitu ruang tamu.

Kok kegelisahan gw sembuh? it’s all because… ada cwe lucu nyempil di rombongan yang gw kira rombongan haji tadi. wuoow, ni cewe sesuai ma kriteria yang gw cari nih… n gw yakin gw seumuran dia…

Seperti biasa, layaknya cowo looser kaya gw, gw langsung berfikir jauh kedepan kalo gw bisa pacaran ma dia, nikah, punya anak, hidup sukses, punya rumah di pondok indah, mobil mercy gress dan enough?! buang-buang waktu…. setelah gw bertanya ke konsultan cinta berbasiskan syariah (om gw), hubungan keluarga antara gw ma dia jauh, jadi masih halal buat bisa pacaran… naaa, itu yang bikin kegelisahan gw sirna.

Akhirnya semua “rombongan obat gelisah” gw itu bersalam-salaman dengan semua orang yang ada di rumah. tentu gw pun antusias buat ikut salam-salaman pula, sekalian barka (tebar kharisma) ma tu cewe. Semua pun bersalaman. Akhirnya beberapa detik menuju gw salaman ma dia… ooo,, no man,,, gambaran masa depan cerah gw bareng dia seakan-akan makin real… akhirnya dia udah didepan gw buat salaman..

And then.. gerakan tangan dia mendekati tangan gw, seakan-akan jadi gerakan slow motion yang begitu menegangkan. grepp?! akhirnya tangan kita bersalaman. woow?! gw hepi plus langsung aja  gw BARKA…… but ada yang aneh, gerakan slow motion itu masih berlanjut… lho lho? gw rasa ini gerakan yang deadly…. no no no… dalam hati gw berteriak stooooopppp thaaaat?!!!! ternyata masih ada gerakan slow motion, punggungnya membungkuk, kepala nya menunduk dan,,, akhirnya …….

dia mencium tangan gw layaknya anak shalehah mencium tangan ayahandanya tercinta…

dalam hati gw meneruskan teriakan tadi dan berteriak TIIIIDAAAAAKK!!!!!

hellllppp?!

Scene cium tangan itu mudah buat diartiin kan? she thought that i was too old for her?!

Dalam hati gw berkata “men… tampang boleh kadaluarsa but gw anak muda woyyy?!”

Akhirnya kegelisahan hati gw yang sempet sirna balik lagi layaknya kentut gw yang balik lagi menuju raga gw gara-gara gw isep balik tu kentut.

Gw pun pulang ke rumah dengan hati terluka. hati gw butuh pengobatan, seharusnya hati gw dirawat oleh seorang malaikat CUPID yang baik hati imut dan rajin sodaqoh (bhueeekh?!)

(sorry kebawa suasana, gw jadi ikut-ikutan eror)

Ini tragedy…

Akhirnya gw blik lagi di”lamunan malam show” gw. yaa,, kebetulan di malam itu gw jadi inget kejadian malam itu

. waah, gw hanya bisa melarikan gejolak perasaan gw menjadi sebuah “gelombang suara simfoni suram”(dibaca : lagu patah hati).

Sempat gw berburuk sangka kepada tuhan…

why it must be me?

but..

1 minggu kemudian, gw bertemu teman-teman gw di kampus. Kita makan bareng, bereuforia bersama-sama dan akhirnya semua sempat terhening tanpa suara untuk 10.000 mega-second dikarenakan tidak ada topik yang bisa dibahas.

Yaaa. akhirnya gw ngalah n nyeritain semua tragedy yang gw alamin,,, ?>!@#! hbuuhawb bla bla trek dung dhuar brot bret ssst… setelah gw nyerita, anak-anak terdiam semua. wah gw salah nyerita nih malah ngerusak suasana, kayanya anak-anak jadi simpati but…. bwahahaha temen-temen gw tertawa bagaikan paduan suara ormas-ormas yang lagi unjuk rasa. GILA?!! RUSUH ni tempat?!

Sialan?! woi ini derita, bukan lawakan… sialan ni anak2x

But, ntah kenapa gw ngedadak mw berpikir dingin dan jernih. sejernih sungai Citarum di Kota Bandung. Dalam hati gw berkata “eits, gung jangan dulu ngambek,,, pikir dulu deh, tu cerita konyol, lu jangan jadiin derita,,, coba deh dicek ulang cerita lu…

heyyy,, bner juga ni, goblok juga cerita,,, tanpa nunggu izin walikota Jakarta Tenggara langsung aja gw serentak ikut tertawa bersama-sama temen gw,, “HAHAHA gilaa,, lo emang sobri gw ( dibaca : sahabat gw) mennn?!!!!”

yaaa…. esensi yang gw dapet dari cerita ini,, sebenarnya bad ending ataupun good ending suatu kejadian yang lu alamin,  good or bad ending nya tu lu yang nentuin… swear?! power of sugesti tu bisa kita manfaatkan untuk hal-hal yang positif..

ibaratnya,, kalo hati lo disakitin ma orang lain,,, hati lo mw sakit atau tidak, itu bisa terjadi atas seizin lu… klo lu lgi males bersedih, yaudah ga usah lu kasih izin hati lu buat sakit. Plus tentunya Izin dari Yang Maha Kuasa juga…

hehehe…. sok tau gw yak?!

yaaa,, mudah2xan ni bisa jadi pelajaran buat kita semua…

sori klo garing, ga asyik,  ga merdu, dan lain sebagainya

maap klo da salah

but….

be positive yow?!

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.